Advertisement

Warga Binaan Lapas Jogja Diberi Pendampingan Psikologi

Sunartono
Sabtu, 05 Februari 2022 - 14:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Warga Binaan Lapas Jogja Diberi Pendampingan Psikologi Warga Binaan Lapas Kelas II Wirogunan Kota Jogja mengikuti kegiatan layanan kesehatan reproduksi di salah satu ruangan Lapas, Sabtu (5/2/2022). - Harian Jogja/Sunartono.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Warga Binaan Lapas Kelas II Wirogunan, Kota Jogja diberi layanan konsultasi psikologi dan kesehatan reproduksi pada Sabtu (5/2/2022) pagi. Layanan kepada warga binaan itu diberikan bersamaan dengan kegiatan serentak di 34 provinsi oleh Kagamadok, BKKBN, Kemenkumham, Asosiasi RS TNI-Polri dan sejumlah lembaga sosial.

Kepala Perwakilan BKKBN DIY Shodiqin menjelaskan pemberian layanan konsultasi itu melibatkan empat psikolog dengan harapan dapat meringankan beban warga binaan dalam menghadapi proses hukum yang sedang dijalani. Hasilnya banyak warga binaan memberikan respons positif karena lewat psikolog, mereka bisa curhat secara langsung serta mendapatkan beragam masukan.

"Mereka merasa terbantu karena bisa curhat langsung sehingga sedikit meringankan beban. Rata-rata merasa khilaf dengan melakukan kesalahan dan menganggap itu sebagai cobaan yang harus dijalani," katanya di sela-sela kegiatan di Lapas Wirogunan, Sabtu (5/2/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Sedangkan untuk layanan konsultasi kesehatan reproduksi diberikan kepada 50 warga binaan dengan prokes ketat. Menempati salah satu ruangan, warga binaan bisa berdialog langsung dengan praktisi dari BKKBN untuk mendapatkan pemahaman kesehatan reproduksi, terutama warga binaan berusia muda.

Baca juga: Lapas Sleman Digeledah! Ada Apa?

"Selain itu ada layanan papsmear dan pemasangan KB IUD untuk para ibu-ibu pegawa lapas, peminatnya juga cukup banyak," ujarnya.

Kalapas Kelas II Wirogunan Kota Jogja Sholeh Joko Sutopo menambahkan pendampingan psikologi memang sangat dibutuhkan oleh warga binaan. Melalui konsultasi secara langsung itu warga binaan diharapkan lebih tenang dalam menjalani pidananya.

"Harapannya untuk pendampingan psikologi dengan BKKBN ini bisa berkelanjutan, karena ini dibutuhkan oleh warga binaan," ucapnya.

Sholeh menyatakan jumlah warga binaan Lapas Wirogunan ada 355 orang yang semuanya pria. Selanjutanya pendampingan psikologi akan menjadi program khusus Assessment Center untuk mengassessmen warga binaan.

Advertisement

"Selanjutnya bisa ditentukan apakah warga binaan ini masuk ke maksimum, minimum atau medium sekuriti. Serta menjadi dasar pembinaan kemandirian maupun kepribadian," ujarnya. 

Advertisement

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Jumat, 7 Oktober 2022

News
| Jum'at, 07 Oktober 2022, 07:09 WIB

Advertisement

alt

Satu-satunya di Kabupaten Magelang, Wisata Arung Jeram Kali Elo Terus Dikembangkan

Wisata
| Kamis, 06 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement