Advertisement

Warga Jogja Mungkin Tak Banyak Tahu, Ini Arti dan Sejarah Nama Jalan Malioboro

Bhekti Suryani
Jum'at, 18 Februari 2022 - 20:47 WIB
Bhekti Suryani
Warga Jogja Mungkin Tak Banyak Tahu, Ini Arti dan Sejarah Nama Jalan Malioboro Jalur pedestrian Malioboro, Jogja, Rabu (9/2/2022). - Harian Jogja/Maya Herawati

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Kawasan Malioboro sangat kondang di Jogja. Pusat perbelanjaan dan wisata di Jogja ini berada di jantung kota. Namun, warga Jogja mungkin belum banyak yang tahu arti dan sejarah nama Malioboro tersebut.

Belakangan, pemerintah mengubah banyak wajah Malioboro dengan memindahkan ribuan pedagang kaki lima (PKL) yang selama ini berjualan di sepanjang pedestrian Malioboro ke tempat relokasi baru yakni Teras Malioboro.

Tak hanya itu, wajah Malioboro juga diubah dengan mengubah warna cat menjadi seragam yakni putih. Pemerintah berkeinginan menghadirkan ciri khas masa lalu Malioboro.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Namun, tak banyak orang yang tahu asal mula nama Malioboro itu sendiri. Di sejumlah literatur ada yang menyebut penamaan Malioboro berasal dari nama seorang anggota kolonial Inggris yang dahulu pernah menduduki Jogja pada tahun 1811 - 1816 M yang bernama Marlborough.

Pada era tersebut, kolonial Hindia Belanda membangun Malioboro di pusat kota Jogja pada abad ke-19 sebagai pusat aktivitas pemerintahan dan perekonomian.

Namun informasi itu dibantah oleh sejarawan Peter Carey. Dalam bukunya Asal Usul Nama Yogyakarta-Malioboro, dosen emeritus di Trinity College Oxford itu menyatakan hal itu tidak masuk akal.

Pasalnya, jalan raya ini telah dibangun dan digunakan untuk tujuan seremonial tertentu selama lima puluh tahun sebelum orang Inggris mendirikan pemerintahannya di Jawa, dan besar kemungkinan bahwa jalan ini sejak awal telah dikenal sebagai Jalan Malioboro, yang berarti jalan berhiaskan untaian bunga.

BACA JUGA: Diubah seperti Zaman Dahulu, Kawasan Malioboro Bakal Dicat Putih

Peter Carey menyebut ada penjelasan lain yang jauh lebih masuk akal.

Advertisement

“Petunjuknya adalah nama Ngayogyakarta sendiri yang kemungkinan berasal dari kata Ayodhya dalam bahasa Sanskerta [Bahasa Jawa modern: Ngayodya], ibu kota pahlawan India Rama dalam epos Ramayana,” kata Peter Carey dikutip dari Asal Usul Nama Yogyakarta-Malioboro.

Dikatakannya, pengaruh kesusastraan India seperti itu, yang di Jawa dikenal melalui media kakawin (puisi bermetrum sekar ageng) yang berbahasa Jawa Kuno, mungkin memengaruhi pilihan nama Malioboro, yang kelihatannya merupakan bentuk saduran bahasa Jawa dari kata “malyabhara” (berhiaskan untaian bunga) dalam bahasa Sanskerta.

Kata Malioboro mulai banyak digunakan di ibu kota Sultan setelah perjanjian perdamaian Giyanti pada 13 Februari 1755. Kata Maliabara kata dia, benar-benar ditemukan di naskah yang berasal dari Jogja pada pertengahan abad ke-18.

Advertisement

“Bagi orang Jawa, Malioboro [Maliabara] menjadi jalan yang [amat] terlalu penting untuk diberi nama menurut nama seorang Inggris, yang merupakan orang asing bagi mereka,” kata Peter Carey.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement