Advertisement

Wisatawan & Mahasiswa Baru Bakal Bingung kalau Mendengar Perkataan Ini dari Orang Jogja

Newswire
Minggu, 06 Maret 2022 - 13:17 WIB
Bhekti Suryani
Wisatawan & Mahasiswa Baru Bakal Bingung kalau Mendengar Perkataan Ini dari Orang Jogja Tugu Jogja. - Harian Jogja/Holy Kartika N.S

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Orang yang baru pertama kali ke Jogja seperti wisatawan atau mahasiswa baru kebanyakan bingung bila menanyakan arah jalan atau alamat ke warga setempat.

Orang bilang, tak ada kiri dan kanan di Jogja. Menurut review dari para perantau, hanya ada utara, selatan, barat, dan timur alias mata angin di kota pelajar ini.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Suatu kali seorang pendatang yang tinggal di Jogja untuk bekerja tersesat saat hendak kembali ke kosnya dari Terminal Giwangan. Sebabnya, salah satu ruas jalan yang ditunjukkan Waze tak bisa dilewati karena ada pekerjaan dari warga setempat.

Dengan sepeda motornya, ia tiba-tiba merasa asing sudah berada di tengah-tengah jalan kampung yang lumayan sempit.

Putus asa dan tahu diri sebagai orang yang buta arah, akhirnya dia hentikan kendaraannya itu di dekat kursi panjang tempat bapak-bapak nongkrong.

BACA JUGA: 5 Kuliner Paling Hits dan Ramai Dikunjungi di Jogja, Ada Kuliner Sejuta Umat

"Nyuwun sewu [permisi]. Niki [ini] arah ke kota teng pundi nggih [ke mana ya], Pak? Tadi lewat sana enggak bisa, ditutup," tanya si Mbak, pakai bahasa Jawa krama inggil sebisanya.

Dijawablah oleh salah satu pria berkumis tebal yang duduk di situ. Tahu si penanya kagok berbahasa Jawa, bapak berpakaian sarung dan kaus singlet itu mengatakan, "Oh. Ini lurus saja ke selatan, terus ke timur sudah ring road. Nanti agak muter aja."

Advertisement

Membingungkan memang. Sudah buta arah, tak peka pula dengan arah mata angin. Namun beruntung, berbekal intuisi dan sedikit sok tahu, orang tersesat itu akhirnya selamat dan bisa menuliskan pengalamannya ini.

Di media sosial juga banyak pengalaman serupa yang dirasakan para perantau di Jogja. Sampai-sampai, penggunaan mata angin sebagai penunjuk arah kerap kali diidentikkan dengan orang Jogja.

Salah satunya diperlihatkan di video unggahan akun Twitter @Torriosh pertengahan 2020 lalu. Dia memasukkan "kompas berjalan" sebagai salah satu ciri khas orang Jogja.

Advertisement

Bukan cuma itu, deretan pengalaman seperti itu bakal muncul di layar gawai begitu diketikkan kata kunci "mata angin Jogja" di Google maupun media sosial.

Ada yang bilang, para ahli navigasi di Jogja ini terbiasa pakai utara (lor), selatan (kidul), barat (kulon), dan timur (wetan) karena masih berjiwa pelaut.

Di sisi lain, disebut-sebut bahwa kebiasaan ini bukan cuma eksis di Jogja, melainkan diterapkan hampir semua orang Jawa, terutama mereka yang tinggal di desa; tak ada alasan tertentu, hanya kebiasaan turun temurun.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : Suara.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

UKDW Jogja Meluluskan 342 Wisudawan

Jogjapolitan | 4 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Biaya Riil Penyelenggaraan Haji Tahun Depan Capai Rp97,92 Juta

News
| Selasa, 06 Desember 2022, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement