Advertisement

Bakal Dibangun JPG Malioboro, Ini Ruangan DPRD DIY yang Dipertahankan

Sunartono
Sabtu, 12 Maret 2022 - 16:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Bakal Dibangun JPG Malioboro, Ini Ruangan DPRD DIY yang Dipertahankan Gedung DPRD DIY - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Tahap pembangunan Jogja Planning Gallery (JPG) saat ini terus berproses melalui sayembara pradesain. Penbangunan JPG di Kawasan Jalan Malioboro ini bakal menggunakan lahan sementara Teras Malioboro 2 serta Gedung DPRD DIY. Namun ada satu ruangan yang akan tetap dipertahankan.

Tahapan sayembara telah memasuki pada aanwizjing atau pertemuan antara panitia penyelenggara dalam hal ini Dinas PUP-ESDM DIY dan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) dengan peserta untuk mendapatkan penjelasan lebih detail. Aanwizjing ini telah digelar pada Rabu (9/3/2022) di Kantor Dinas PUP-ESDM DIY. Total sudah ada 110 peserta yang bakal ikut berkompetisi dalam sayembara pradesain ini.

Wakil Ketua IAI DIY Trisno Seputro menjelaskan sayembara ini akan menjadi tantangan tersendiri bagi para arsitek. Karena mereka tidak hanya bersaing dari sisi estetika dan kualitas konstruksi, namun juga harus menyesuaikan dengan keberadaan sebuah ruangan di Gedung DPRD DIY yang akan dipertahankan.

"Ada ruang rapat paripurna itu yang harus dipertahankan karena sudah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya," katanya Sabtu (13/3/2022).

Baca juga: Bakal Ada Museum Masa Depan di Kawasan Malioboro Jogja, Apa Isinya?

Sesuai rekomendasi Dinas Pertanahan dan Tata Ruang, gedung JPG ini akan dibangun dengan tinggi maksimal 18 meter. Adapun luas lahan total yang akan dipakai 20.524 meter persegi.

"Nantinya akses jalannya dari Jalan Perwakilan dan Jalan Mataram, karena Malioboro ke depan akan jalur pedestrian. Ini tentu harus menjadi perhatian para peserta [sayembara]," katanya.

Kepala Dinas PUP-ESDM DIY Anna Rina Herbranti mengatakan JPG yang dibangun di kawasan Malioboro harapannya sejalan dengan Sumbu Filosofis yang memiliki makna perjalanan hidup manusia. Gedung ini ke depan akan menjadi ruang informasi sekaligus ruang pamer yang lengkap tentang Jogja dari berbagai aspek. Mulai dari aspek filosofi dan kebudayaan Jogja, kesejarahan Jogja hingga saat ini, kelestarian warisan pusaka alam dan budaya atau heritage.

"Kemudian ada aspek tata ruang dan keunikan bangunan arsitektur, aspek kesenian dan pariwisata Jogja sebagai produk budaya. Selain itu akan memperhatikan aspek Jogja masa depan," katanya. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Uang Baru Diluncurkan, Ganjar Terima Duit dengan Nomor Cantik

News
| Kamis, 18 Agustus 2022, 16:47 WIB

Advertisement

alt

Paspor Indonesia Tanpa Kolom Tanda Tangan untuk Permohonan Visa Jerman Tetap Diproses

Wisata
| Kamis, 18 Agustus 2022, 15:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement