Advertisement

BRI Terus Dorong Difabel untuk Mandiri dan Berdaya

Herlambang Jati Kusumo
Rabu, 13 April 2022 - 18:17 WIB
Arief Junianto
BRI Terus Dorong Difabel untuk Mandiri dan Berdaya Stafsus Presiden Bidang Sosial, Angkie Yudistia (kedua kanan) bersama Wakil Komisaris Utama BRI, Rofikoh Rokhim (kanan) melihat produk hasil karya peserta Inaugurasi Pelatihan dan Pemagangan BRI Sahabat Disabilitas, Rabu (13/4/2022). - Harian Jogja/Gigih M Hanafi

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Pemerintah mendorong berbagai pihak untuk meningkatkan kepedulian pada penyandang disabilitas. Kepedulian itu menjadi bentuk dukungan pada difabel untuk bisa mandiri.

Staf khusus (Stafsus) Presiden Bidang Sosial, Angkie Yudistia mengatakan instansi pemerintah, BUMN, hingga pihak swasta perlu mendukung pemberdayaan disabilitas. 

"Kami minta kaum disabilitas tidak boleh ketinggalan skill. Ini menjadi momentum bagi disabilitas untuk memperluas networking. Dengan adanya pelatihan dan pemagangan dari BRI juga harapan menjadi bekal kaum disabilitas untuk berwirausaha maupun bekerja," kata Angkie, dalam acara Inaugurasi Pelatihan dan Pemagangan BRI Sahabat Disabilitas di Kafe Sunyi Condongcatur, Rabu (13/4/2022).

BACA JUGA: Maskapai Siap Panen Lebaran Tahun Ini

Wakil Komisaris Utama BRI, Rofikoh Rokhim yang hadir dalam acara itu menambahkan, pandemi semakin membuat adanya ketimpangan pada penyandang disabilitas. Ketimpangan yang ada mulai dari kesehatan, open space, Internet, work remotely, hingga akses bagi disabilitas.

"Selain juga data mengenai disabilitas belum lengkap. Masih ada keluarga yang belum memberikan ruang bagi disabilitas. Selain itu juga masih kurangnya fasilitas bagi disabilitas,” kata Rofikoh.

Sedangkan Regional CEO BRI Yogyakarta, Wahju Hidajat mengatakan PT Bank BRI membuka kesempatan kepada 100 orang kaum disabilitas se-Indonesia untuk mengikuti pelatihan dan pemagangan. Pelatihan dan pemagangan telah dimulai sejak November 2021 hingga April 2022.

BACA JUGA: Lomba Jurnalistik Astra Digelar Lagi, Ini Tema yang Bisa Dipilih

Wahju merinci pelatihan ini diikuti dari Jabodetabek, Bandung, Jogja dan Bali. Dari jumlah tersebut, 19 orang dari Jogja. Pelatihan itu dilakukan selama empat minggu dan magang selama tiga bulan.

"Melalui pelatihan dan pemagangan dari program BRI Sahabat Disabilitas ini, tujuannya untuk memberikan ketrampilan bagi kaum disabilitas. Harapannya para kaum disabilitas ini mandiri secara ekonomi, baik membuka usaha maupun menjadi pekerja. Harapan kami juga para peserta bisa memilih pekerjaan atau usaha yang dikuasai. Kami percaya, kalangan disabilitas mampu bersaing dengan pekerja lainnya. Terbukti ada tiga pekerja BRI dari disabilitas yang kualitas pekerjaannya tak diragukan lagi,” ujarnya. 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

Alasan Polisi Enggan Beberkan Motif Pembunuhan Brigadir J

News
| Kamis, 11 Agustus 2022, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Jajal Keseruan Flying Fox Ledok Sambi, Solusi bagi yang Malas Lewat Tangga

Wisata
| Kamis, 11 Agustus 2022, 13:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement