Advertisement

Jadi Biang Rasjal, Polda DIY: Geng Sudah Tak Lagi Identik dengan Sekolah

Catur Dwi Janati
Senin, 18 April 2022 - 20:37 WIB
Arief Junianto
Jadi Biang Rasjal, Polda DIY: Geng Sudah Tak Lagi Identik dengan Sekolah Kasubdit Babinkantibmas Polda DIY, AKBP Sinungwati (tengah) saat menjadi narasumber dalam diskusi Yogyakarta Kota Pelajar: Merumuskan Solusi Kejahatan Jalanan Remaja, Senin (18/4/2022). - Harian Jogja/Catur Dwi Janati

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL--Geng sebagai biang sejumlah kasus kekerasan jalanan (rasjal) di DIY belakangan ini dinilai sudah sangat berkembang.

Kasubdit Babinkantibmas Polda DIY, AKBP Sinungwati mengatakan saat ini geng bukan hanya terkait dengan sekolah, tetapi juga alumni. Geng sudah bukan lagi geng sekolah, tetapi sudah bergabung dengan geng kampung hingga geng di tempat-tempat tongkrongan.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Jadi sudah tidak ada identitas sekolah saja, meskipun yang identitas sekolah ya masih ada," kata dia dalam diskusi bertajuk Yogyakarta Kota Pelajar: Merumuskan Solusi Kejahatan Jalanan Remaja yang digelar oleh Asosiasi Perguruan Tinggi Swasta Indonesia (Aptisi) Wilayah V DIY di Kampus Stipram, Banguntapan, Bantul, Senin (18/4/2022).

BACA JUGA: Bus Pariwisata di DIY Dikerahkan Mengangkut Pemudik Lebaran

Tak hanya itu, perkembangan geng juga terjadi pada aspek senjata yang dibawa. Bila dulu senjata mereka hanya sabuk dengan gir kecil dan golok kecil, kini pelaku membawa samurai panjang.

"Celuritnya juga sekarang berbeda bisa mengenai korban dari jauh. Jadi peralatannya [senjata] yang dipakai pun juga berkembang. Karena memang gengnya itu juga sudah berkembang," kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Sosial (Dinsos) DIY, Endang Patmintarsih menyampaikan ada tujuh klaster masalah anak yang menjadi sasaran dinasnya, salah satunya adalah anak yang berhadapan dengan hukum.

BACA JUGA: Jaring Wisatawan saat Lebaran, TPR Pantai Samas Dipercantik

Advertisement

Untuk itu, Dinsos DIY memiliki Balai Perlindungan dan Rehabilitasi Sosial Remaja yang menangani anak yang berhadapan dengan hukum. 

"Di sana anak yang dititipkan di balai kami dalam proses penyidikan sampai dengan proses penentuan keputusaan hakim, ada di kami di Dinsos dengan regulasi Kemensos," kata dia, Senin.

Di balai itu, kata dia, pihaknya memberikan keterampilan, memberi bimbingan mental sosial, karena dari sisi itu yang paling penting. Sisi agama, sisi sosialnya, kemudian mereka dikasih aktivitas olahraga.

Advertisement

Di balai itu pula, anak dilayani oleh pekerja sosial, psikolog, hingga dokter agar dapat mengubah perilaku remaja dengan mengisi waktu luang mereka.

"Jadi tidak memutus sekolah mereka dalam proses mereka menjalani penyidikan atau penetapan di pengadilan," ujar dia.

Setelah selesai direhabilitasi, anak akan dikembalikan ke keluarga. Itulah sebabnya, peran keluarga, menurut dia sangatlah penting. "Ternyata 98 persen masalah yang ada di kami, itu adalah berawal dari masalah keluarga," jelasnya. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Stok Darah PMI DIY Awal Desember 2022

Stok Darah PMI DIY Awal Desember 2022

Jogjapolitan | 1 hour ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Mantan Presiden China, Jiang Zemin Meninggal Dunia Pagi Ini

News
| Kamis, 01 Desember 2022, 12:37 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement