Advertisement

Marak! Peredaran Pil Koplo di Gunungkidul Pakai Media Sosial

David Kurniawan
Rabu, 20 April 2022 - 10:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Marak! Peredaran Pil Koplo di Gunungkidul Pakai Media Sosial Kasatreskoba Polres Gunungkidul, AKP Dwi Astuti Handayani saat menunjukkan barang bukti pil koplo yang berhasil diungkap jajarannya pada jumpa pers yang diselenggarakan di aula Mapolres Gunungkidul, Selasa (19/4 - 2022)

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL-Belum genap empat bulan, jajaran Satreskoba Polres Gunungkidul mengungkap 26 kasus peredaran narkoba. Mayoritas kasus yang diungkap merupakan praktik jual beli pil koplo yang memiliki harga jual murah di pasaran.

Kasatreskoba Polres Gunungkidul, AKP Dwi Astuti Handayani mengatakan, peredaran narkoban di wilayah hukum Gunungkidul kian marak. Hal ini terlihat dalam pengungkapan kasus yang dilaksanakan jajarannnya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Hingga akhir Maret sudah ada 26 kasus peredaran narkoba yang diungkap. Sedangkan untuk April ini, masih merupaya melakukan penyelidikan guna mengungkapkan kasus lainnya.

“Yang sudah pasti sampai Maret ada 26 kasus. Terakhir yang diungkap ada sembilan tersangka dengan barang bukti pil koplo ribuan butir,” kata Astuti kepada wartawan, Rabu (20/4/2022).

Menurut dia, sebagian besar kasus yang diungkap merupakan praktik peredaran pil koplo. Meski demikian, ada juga pengungkapan psikotropika lainnya.

Baca juga: Terbongkar! 6 Asrama Mahasiswa di DIY Menjadi Klaster Narkoba

Astuti mengakui peredaran pil koplo marak dikarenakan harga jual yang murah karena hanya di kisaran puluhan ribu saja per paketnya. Sedangkan dari sisi dampak, penggunaan obat ini tidak kalah dengan narkoba jenis lainnya yang memiliki harga lebih mahal.

“Sasarannya memang untuk yang berasal dari ekonomi menengah ke bawah dan penggunanya juga banyak anak-anak muda,” katanya.

Advertisement

Dia tidak menampik, pil-pil ini banyak dipasok dari luar daerah seperti Kota Jogja hingga Semarang. Hal tersebut tak lepas dari pengembangan kasus yang ditemukan di Gunungkidul yang kemudian dikembangkan hingga akhirnya ditemukan pemasok.

“Transaksinya dilakukan secara online dengan menggunakan akun-akun media sosial,” katanya.

Kasubag Humas Polres Gunungkidul, AKP Suryanto menambahkan, para orang tua harus benar-benar memperhatikan perkembangan anak agar tidak salah pergaulan. Pasalnya, banyak kalangan remaja maupun anak muda yang menjadi sasaran jual beli narkoba, terutama jenis pil koplo yang memiliki harga jual murah.

Advertisement

Menurut dia, pengawasan perlu dilakukan, salah satunya melalui program Lindungi Keluarga Menuju Pukul 22.00 WIB. Hal ini untuk mengantisipasi anak terlibat kejahatan jalanan serta menghindarkan dari potensi salah pergaulan yang berunjung pada tindak pidana kriminal lainnya.

“Menuju pukul 22.00 WIB, orang tua diminta mengecek keberadaan anak-anaknya. Kalau masih berada di luar segera minta pulang ke rumah,” ungkapnya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Pekan Ini Jembatan Kretek 2 Diresmikan

Jogjapolitan | 10 hours ago

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Naik Status Jadi Awas, Gunung Semeru Alami 22 Kali Letusan

News
| Senin, 05 Desember 2022, 00:47 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement