Advertisement

Peringati Idulfitri, Kraton Bagikan 2.700 Uba Rampe

Ujang Hasanudin
Selasa, 03 Mei 2022 - 12:47 WIB
Sugeng Pranyoto
Peringati Idulfitri, Kraton Bagikan 2.700 Uba Rampe Abdi dalem membawa uba rampe di Kraton, Selasa (3/5 - 2022).

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA-Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat membagikan uba rampe gunungan 1 Syawal kepada abdi dalem, di Masjid Gede Kauman, Kepatihan dan Pakualaman, Selasa (3/5/2022). Pemberian uba rampe berupa rengginang sebanyak 2.700 buah ini dalam rangka memperingati Idulfitri atau Syawal 1443 Hijriah/Tahun Alip 1955.

Mantu Dalem Sri Sultan HB X, KPH Purbodiningrat mengatakan pelaksanaan Garebeg Syawal kali ini belum dapat dilakukan seperti biasanya, yakni dengan rayahan mengingat situasi dan kondisi belum sepenuhnya pulih. “Meski jumlah kasus Covid-19 DIY relatif melandai, namun kami memilih untuk tetap menggelar pembagian uba rampe gunungan Syawal secara terbatas,” ujarnya.

Terbatas artinya tidak ada rayahan di Masjid Gede Kauman seperti biasanya. Menurutnya meski situasi dan kondisi masih pandemi Covid-19 dan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan masyarakat (PPKM) Level 2 pihaknya tetap melakukan pembagian gunungan rengginang sebagai bagian dari melestarikan tradisi yang dilakukan Kraton. Uba rampe tersebut diakuinya sebagai bentuk sedekah Sri Sultan kepada abdi dalem dan kerabat.

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Kanjeng Purbo, sapaan akrabnya, menjelaskan uba rampe rengginang merupakan bagian dari simbolisasi grebek yang biasa dilakukan setiap Idulfitri, “Totalnya ada 2.700 rengginang dibagikan ke abdi dalem, Kepatihan, dan Pakualaman,” katanya.

Kanjeng Purbo menjelaskan sejak zaman dulu sebenarnya gunungan rengginang itu lagsung dibagikan kepada abdi dalem dan kerabat, serta masyarakat langsung. Namun seriring perkembangan zaman gunungan tersebut menjadi rayahan warga.

“Dulu gunungan tidak untuk diperebutkan tapi diserahkan ke abdi dalem dan kerabat sebagai simbol sedekah Sultan kepada kerabat dan rakyat namun karena zaman jadi diperebutkan,” katanya.

Pantauan di lokasi ada empat gunungan rengginang diangkut menggunakan dua pikap yang masing-masing dibawa ke Kepatihan dan ke Pakualaman, sekitar pukul 09.15 WIB  Masing-masing dua gunungan. Selain itu semua abdi dalem juga mendapatkan rengginang. Prosesi pengangkutan gunungan engginang tersebut sempat menyita perhatian wisatawan di luar kompleks Keben. Banyak warga dan wisatawan mengabadikan momen tersebut dengan ponselnya maupun kamera.

 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Wavin Bangun Pabrik di Batang, Jokowi Pastikan Indonesia Akan Setop Impor Pipa

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 06:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement