Advertisement

Antisipasi Masuknya Hepatitis Akut, Ini yang Dilakukan Dinkes Jogja

Sirojul Khafid
Sabtu, 14 Mei 2022 - 07:07 WIB
Arief Junianto
Antisipasi Masuknya Hepatitis Akut, Ini yang Dilakukan Dinkes Jogja Suasana jumpa pers bertema Tindakan Preventif Pemkot Jogja terhadap Hepatitis Akut, Jumat (13/5/2022). - Harian Jogja/Sirojul Khafid

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Merespons munculnya kasus hepatitis akut di beberapa kota, Pemerintah Kota (Pemkot) Jogja melakukan berbagai langkah preventif.

Kepala Seksi Promosi Kesehatan Masyarakat, Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Jogja, Arumi Wulansari, mengatakan, Dinkes Kota Jogja sudah mengeluarkan surat edaran terkait kewaspadaan hepatitis akut atau misterius ini.

Surat edaran terutama menyasar sekolah-sekolah yang memiliki peserta didik anak-anak. Apalagi saat ini Pembelajaran Tatap Muka (PTM) sudah 100%. Imbauan dalam surat edaran pada penerapan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan protokol kesehatan. 

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

"Pencegahan di sekolah, seperti memperhatikan kebersihan di kantin, lantaran makanan dan minuman berpotensi menjadi media penularan. Selain itu, apabila ada gejala hepatitis pada peserta didik untuk segera melaporkan ke rumah sakit atau layanan kesehatan terdekat," kata Arumi dalam jumpa pers bertema Tindakan Preventif Pemkot Jogja terhadap Hepatitis Akut di Kantor Dinas Komunikasi, Informatika, dan Persandian Kota Jogja, Jumat (13/5/2022). 

Selain itu, adapula sosialisasi di 45 kelurahan se-Kota Jogja. Sejauh ini sudah berjalan di tiga kelurahan. Penyebaran informasi juga melalui pamflet, infografis, sampai poster.

"Ini langkah Pemkot Jogja terkait dengan pentingnya pencegahan. Sejauh ini belum ada kasus hepatitis akut di Kota Jogja dan semoga tidak ada. Tetap waspada namun jangan panik. Apabila merasakan gejala, maka segera memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan terdekat," katanya.

Kepala Seksi Pengendalian Penyakit Menular dan Imunisasi Dinkes Kota Jogja, Endang Sri Rahayu, mengatakan, hepatitis merupakan penyakit yang menyerang liver atau hati. Adapun gejala umum seperti demam, mual muntah, dan gejala lain yang mengarah pada pencernaan. Lebih lanjutnya gejala seperti pegal-pegal sampai penyakit kuning. 

Hepatitis memiliki beberapa jenis seperti A, B, C, dan D. Sebagian besar hepatitis berasal dari serangan virus. Namun bisa juga melalui media lain. "Hepatitis A, penularan melalui asupan makanan dan minuman. Sementara hepatitis B dan C melalui darah," kata Endang. 

Namun untuk bisa mengetahui penyakit ini, perlu terlebih dahulu cek laboratorium. Apalagi gejala untuk semua jenis hepatitis sama. Untuk penyebab hepatitis akut belum diketahui. 

Advertisement

Lantaran masih dalam proses penelitian, masyarakat perlu waspada. Tidak menutup kemungkinan penyakit ini menular pada orang dewasa. Atau bisa juga orang dewasa menjadi kurir penyakit yang menularkan pada anak-anak. Lantaran daya tahan tubuh bagus, orang dewasa tidak sadar apabila dia terkena virus hepatitis. 

"Bagi anak-anak yang belum lengkap imunisasinya juga agar segera dilengkapi. Ini menjadi salah satu upaya pencegahan," kata Endang. 

Sejauh ini, sudah ada tiga kasus meninggal di Provinsi DKI Jakarta yang diduga berasal dari hepatitis akut. Sementata untuk kasus global, sudah ada lebih dari 200 kasus di seluruh dunia. 

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Narasi Mendapat Ancaman Setelah Diretas, Diminta Diam atau Mati

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 05:27 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement