Advertisement

Dampak Sekolah Daring, Penguasaan Materi Siswa Kulonprogo Tertinggal Hingga 30%

Anisatul Umah
Senin, 23 Mei 2022 - 16:27 WIB
Budi Cahyana
Dampak Sekolah Daring, Penguasaan Materi Siswa Kulonprogo Tertinggal Hingga 30% Hari Ulang Tahun (HUT) ke-25 SMA Negeri 1 Galur, Kamis (19/05/2022). - Anisatul Umah/Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO—Sekolah daring yang berjalan selama pandemi Covid-19 berdampak pada ketertinggalan siswa di Kulonprogo dalam menangkap materi pelajaran.

Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (Disdikpora) Kulonprogo, Arif Prastowo, mengatakan ketertinggalan siswa rata-rata 25%-30%.

Advertisement

BACA JUGA: Terbilang Tinggi, Jumlah Kecelakaan di Kulonprogo Capai 70 Kasus di Bulan Mei

Ketertinggalan siswa dalam menangkap materi pelajaran menurutnya menjadi masalah serius selama masa pandemi.

“Dari hasil evaluasi kami yang tahun lalu, terutama selama empat semester kami berkesimpulan bahwa penurunan capaian penguasaan materi oleh murid rata-rata 23 persen, 25 persen, sampai 30 persen,” ungkapnya di DPRD Kulonprogo, Senin (23/05/2022).

Menurutnya pembelajaran daring tidak maksimal di beberapa tempat akibat beberapa persoalan seperti ketersediaan sarana prasarana, sinyal, dan lainnya.

“Kami mengevaluasi dan ketemu angka itu. Ini menjadi catatan mengejar ketertinggalan ketika pertemuan tatap muka sudah dilakukan,” ujar dia.

Pembelajaran, kata Arif, harus dilakukan dengan optimal dan lebih kreatif. Artinya di dalam menyampaikan materi ke murid, guru harus selektif materi-materi yang substansial.

“Jadi mereka harus punya cara yang paling inovatif, agar anak-anak atau siswa jadi paham tentang substansi materi pelajaran tertentu. Memang agak berat dalam waktu yang singkat ini,” tuturnya.

Advertisement

Dia mencontohkan ketertinggalan dialami siswa kelas III. Sebelumnya saat kelas I dan kelas II mereka belajar secara daring. Ini menjadi tantangan berat bagi guru kelas III untuk melakukan remidi atau tidak.

BACA JUGA: Puluhan Karya Kriya Dipamerkan di TBY, Pengunjung Bisa Nonton Secara Luring

Waktu yang dibutuhkan untuk mengejar ketertinggalan menurutnya tergantung dituasi. Jika pengajar bisa lebih kreatif serta inovatif, mengejar ketertinggalan bisa dilakukan dengan lebih cepat.

Advertisement

Kepala SMAN 1 Galur, Lestari Asih Partiwi mengatakan selama pandemi ada beberapa kendala yang dihadapi. Pertama, beberapa siswa yang belum punya handphone dan beberapa lagi handphone-nya masih berbarengan dengan orang tua.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Keren! Warga Desa Ini Tanam Padi Bergambar Soekarno

News
| Selasa, 28 Juni 2022, 23:27 WIB

Advertisement

alt

Daftar 10 Kota Paling Layak Huni di Dunia

Wisata
| Sabtu, 25 Juni 2022, 23:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement