Advertisement

Ada Wabah PMK, Transaksi Kurban Online Diperkirakan Meningkat

Sunartono
Sabtu, 04 Juni 2022 - 10:07 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Ada Wabah PMK, Transaksi Kurban Online Diperkirakan Meningkat Muhammad Alvinal Almira saat menunjukkan marketplace transaksi hewan kurban online, Jumat (3/6/2022). - Harian Jogja/Sunartono

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Transaksi kurban secara online diperkirakan bakal meningkat seiring dengan kelangkaan hewan kurban akibat wabah penyakit kuku mulut (PMK). Melalui sistem digital ini antara pembeli dan penjual ternak tidak perlu kontak secara langsung. Bahkan dapat meminimalisasi peredaran ternak dari satu daerah ke daerah lain.

CEO QurbanQita Muhammad Alvinal Almira mengatakan dengan adanya wabah PMK ini hewan kurban menjadi sangat langka. Bahkan tidak sedikit masyarakat yang mulai berburu hewan kurban saat ini meski waktu penyembelihan masih sebulan lagi. Namun karena peredaran hewan ternak mulai dibatasi sehingga masyarakat banyak yang mulai memilih untuk berkurban secara online. Di mana, masyarakat yang kurban bisa memesan melalui aplikasi dan sekaligus diminta untuk menyalurkannya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Pasar hewan ditutup dengan adanya jual beli tanpa adanya kontak langsung antara penjual dan pembeli ini diharapkan dapat meminimalisasi wabah yang ada. Kami memperkirakan transaksi hewan kurban online ini akan meningkat, saat ini saja sudah banyak yang mulai memesan," katanya di sela-sela pelaksanaan pameran di Jogja Expo Center, Jumat (3/6/2022).

Baca juga: Banyak Pasokan dari Luar, Masyarakat Diimbau Selektif Pilih Hewan Kurban

Ia menambahkan melalui transaksi digital memudahkan peternak tidak perlu berinteraksi dengan pembeli. Untuk mengantisipasi penularan PMK, aplikasi miliknya menerapkan zonasi sehingga hewan tidak terlalu jauh beredar. Selain itu peternak yang bermitra dengan aplikasi tersebut sementara tidak boleh mengirim ke luar kota.

"Aplikasi kami berbasis website, dengan adanya marketplace semacam ini diharapkan meminimalisasi penularan PMK," katanya.

Alvinal mengatakan kurban secara digital ini masyarakat tetap bisa memilih hewan kurban secara langsung meski online. Selain itu bisa menyaksikan proses penyembelihan hingga pendistribusian daging kurban.

"Jadi masyarakat bisa membeli sekaligus menyalurkan daging kurban lewat marketplace ini, Sohibul kurban akan mendapatkan report. Dari unsur syar'i ini sudah memenuhi karena dalam prosesnya dibantu ahli syariah," ucapnya.

Advertisement

Terpisah Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan DIY Sugeng Purwanto mengatakan jawatannya memperketat masuknya ternak dari luar terutama saat ditemukan kasus PMK. Ternak dari luar harus dilengkapi dengan surat keterangan kesehatan hewan. "Selain itu untuk wilayah yang sudah ditemukan kasus PMK sementara tidak boleh dulu, harapannya transaksi lokal," katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tarif Ojek Online Akan Ditentukan Gubernur, Begini Tanggapan Ojol

News
| Rabu, 30 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement