Advertisement

Perkenalkan, Ini Kepala Dinas Pertanian Sleman yang Baru

Abdul Hamied Razak
Rabu, 22 Juni 2022 - 20:47 WIB
Bhekti Suryani
Perkenalkan, Ini Kepala Dinas Pertanian Sleman yang Baru Mantan Kepala Dinas Pariwisata Sleman Suparmono resmi menjabat sebagai Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan (DP3) Sleman usai dilantik Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo, Rabu (22/6/2022)-Harian Jogja - abdul Hamid Razak

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN- Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo melantik Suparmono sebagai Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan Kabupaten Sleman, Rabu (22/6/2022). Sebelumnya, Pram sapaan akrab Suparmono menjabat sebagai Kepala Dinas Pariwisata (Dispar) Sleman.

Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo menyampaikan pelantikan tersebut merupakan salah satu upaya Pemkab untuk mengoptimalkan dan mendinamiskan organisasi perangkat daerah (OPD). Tujuannya untuk meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

Dia meminta kepada Kepala Dinas Pertanian, Pangan dan Perikanan (DP3) Sleman yang dilantik untuk melakukan peningkatan kinerja dinasnya. Terlebih DP3 merupakan salah satu OPD yang memiliki peran strategis dan bersinggungan langsung dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

"Langkah strategis ini tidak hanya dalam pengembangan sektor pertanian saja namun juga dalam pengembangan kewilayahan, sehingga nantinya sektor pertanian juga mampu berkontribusi dalam pembangunan wilayah itu sendiri," ujar Kustini.

BACA JUGA: Crazy Rich Bermunculan Bikin Warga Ikut-ikutan Berinvestasi Meski Ilegal

Kustini juga meminta DP3 untuk terus melakukan pengawasan sebagai upaya penanggulangan PMK di wilayah Sleman. "Mendekati Idul Adha, pejabat yang baru juga memiliki tugas untuk melakukan pengawasan yang ketat bagi hewan ternak sebagai upaya menanggulangi penyebaran PMK di wilayah Sleman," jelas Kustini.

Stok Obat Menipis

Hingga Rabu (22/6/2022), jumlah kasus PMK yang telah terkonfirmasi di Sleman terus meningkat. Data siagapmk.id menunjukkan penularan PMK di Sleman sebanyak 2.790 ekor, kasus sembuh naik sebanyak 75 ekor dan kasus hewan yang mati bertambah menjadi 11 ekor. Sisa kasus yang saat ini ditangani sebanyak 2.704 ekor.

Usai pelantikan, Suparmono mengatakan hingga kini DP3 masih menunggu datangnya vaksin PMK dari Kementerian. DP3 Sleman masih terus melakukan koordinasi dengan Kementerian terkait untuk pelaksanaan vaksinasi PMK tersebut. "Belum semua daerah mendapatkan vaksin PMK ini. Sepertinya masih prioritas di wilayah yang kasusnya lebih banyak," ungkap Pram kepada Harian Jogja.

Meskipun demikian, lanjutnya, DP3 melalui masing-masing Puskeswan terus berupaya melakukan berbagai upaya untuk mencegah penularan dan menyembuhkan hewan yang terpapar PMK. Hanya saja, ketersediaan obat-obatan dan vitamin sudah mulai menipis. Padahal DP3 sudah mengajukan bantuan obat-obatan dan vitamin ke Pusat.

Advertisement

"Obat-obatan kami meskipun menipis, tapi masih cukup untuk beberapa hari mendatang. Sebenarnya, angka kesembuhannya lebih dari itu yang dilaporkan siagapmk.id, tetapi teman-teman Puskeswan belum dapat melaporkan secara komprehensif karena lebih fokus pada perawatan ternak yang sakit," ujar Pram.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

PPATK Blokir 60 Rekening ACT, Begini Respons Presiden Ibnu Khajar

News
| Kamis, 07 Juli 2022, 11:57 WIB

Advertisement

alt

Girls, Ini Tips Solo Travelling untuk Anda

Wisata
| Selasa, 05 Juli 2022, 16:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Advertisement