Advertisement

Vaksinasi PMK untuk Ternak di Sleman Dimulai

Abdul Hamied Razak
Sabtu, 25 Juni 2022 - 16:07 WIB
Bhekti Suryani
Vaksinasi PMK untuk Ternak di Sleman Dimulai Kegiatan pemberian vaksinasi PMK mulai digelar di Srunen Glagaharjo, Cangkringan, Sabtu (25/6/2022)-Harian Jogja - Abdul Hamid Razak

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN- Pelaksanaan vaksinasi Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) bagi hewan ternak milik warga mulai dilaksanakan di Sleman, Sabtu (25/6/2022). Sebanyak 3.100 ekor sapi menjadi sasaran vaksinasi tersebut.

Direktur Pakan Ditjend PKH Kementan Nur Sapto Hidayat mengatakan untuk tahap pertama ini DIY mendapatkan alokasi vaksin PMK sebanyak 4.800 dosis vaksin. Dari jumlah tersebut, Sleman mendapatkan sebanyak 3.100 dosis vaksin dengan sasaran utama sapi perah. "Ini vaksinasi tahap pertama yang diberikan dan harus habis tanggal 5 Juli," katanya di sela kegiatan vaksinasi di Srunen, Glagaharjo, Cangkringan.

Dia menjelaskan, pemberian vaksinasi bagi hewan yang terpapar PMK tidak ubahnya seperti vaksinasi Covid-19. Setiap hewan akan mendapatkan tiga kali vaksin PMK. "Jadi vaksin pertama selang dua minggu diberi vaksin kedua kemudian ketiga (booster) setelah enam bulan. Jadi 3.100 dosis vaksin tahap pertama ini jangan sampai disimpan untuk vaksin kedua, harus dihabiskan," katanya.

Dalam waktu tidak lama lagi, lanjutnya, Kementan juga akan mengirimkan ribuan vaksinasi lagi untuk DIY. Kementan, lanjutnya, masih memiliki sekitar 2,2 juta dosis cadangan vaksin yang akan didistribusikan ke daerah-daerah terdampak. "Tentu dengan melihat skala prioritas. Sasaran vaksin PMK ini diprioritaskan untuk sapi perah," katanya.

BACA JUGA: Buntut Miras untuk Muhammad dan Maria, GP Ansor Tuntut Holywings Tutup Permanen

Umurnya dari lahir tidak akan dipotong, umurnya panjang dari lahir tidak akan dipotong. Usia lebih panjang rentan dengan penyakit sehingga diberi vaksin untuk mempertahankan dan memberikan perlindungan lebih kepada sapi perah. "Sapi perah juga mendatangkan pendapatan harian bagi harian dari susunya. Kalau terpapar PMK maka pendapatan harian peternak akan terganggu," katanya.

Menurutnya, sapi perah yang terkena PMK produksi susunya hanya 25% bahkan bisa tidak keluar sama sekali. Selain itu, peternak untuk mengembangkan sapi perah umumnya menggunakan dana bank (KUR). "Kalau produksi sapi terganggu maka pembayaran bulannnya ke bank bisa terganggu. Makanya kami sampaikan ke Kemenkue, peternak sapi terdampak untuk KURnya ditunda pembayaran KUR nya sampai pulih kembali," katanya.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo peluncuran vaksin tersebut bertujuan untuk mendukung upaya pencegahan penularan PMK. Sesuai dengan arahan Kementerian Pertanian, kata Kustini, vaksin 

tersebut akan diprioritaskan untuk komoditas sapi perah. "Kami berharap dengan pemberian vaksin PMK ini benar-benar dapat menghentikan penyebaran virus PMK pada ternak di wilayah Sleman," ungkapnya.

Advertisement

Pemkab, lanjutnya, memberikan perhatian besar dalam upaya pencegahan PMK pada hewan ternak. Untuk memberikan respon cepat terhadap penanganan PMK, menurutnya Pemkab Sleman telah membentuk Satuan Tugas Unit Respon Cepat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Mulut dan Kuku yang ditetapkan dengan Keputusan Bupati Sleman No.33.3/Kep.KDH/A/2022.

"Pembentukan Satgas ini diharapkan dapat merespon dengan cepat dan tepat setiap kejadian dan 

laporan dari masyarakat terkait PMK. Selain itu, dengan adanya satgas ini akan memudahkan koordinasi lintas sektor dalam upaya pencegahan dan pengendalian PMK," kata Kustini.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Streaming Starjoja FM
alt

ICJR Desak Ferdy Sambo Cs Dijerat Pidana Pembunuhan Berencana, Tak Hanya Sanksi Etik

News
| Rabu, 10 Agustus 2022, 23:07 WIB

Advertisement

alt

Kedung Pengilon, Tak Hanya Jadi Tempat Wisata, Tapi untuk Ritual

Wisata
| Rabu, 10 Agustus 2022, 19:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement