Advertisement

Bumbu Kemasan Laris Jelang Iduladha, Biasa Laku 5 Bungkus, Kini Bisa Ribuan Bungkus

Catur Dwi Janati
Kamis, 07 Juli 2022 - 16:37 WIB
Arief Junianto
Bumbu Kemasan Laris Jelang Iduladha, Biasa Laku 5 Bungkus, Kini Bisa Ribuan Bungkus Harian Jogja/Catur Dwi Janati Suasana produksi bumbu halus kemasan Gubug Ndeso di Kedunggalih, Pengasih pada Kamis (7/7 - 2022).

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO -- Jelang perayaan Iduladha, penjual bumbu halus kemasan produksi Kulonprogo untung besar. Bumbu rendang, tongseng dan sate menjadi bumbu yang paling banyak dicari para pembeli.

Pemilik usaha bumbu Gubug Ndeso Kedunggalih, Pengasih, Supriastuti mengakui penjualan bumbu melonjak drastis menjelang Iduladha.

Di hari biasa, bumbu dapur kemasan yang ia produksi paling hanya laku lima bungkus. Namun kini, H-3 Iduladha, sudah lebih 1.600 bungkus bumbu halus yang laku. "Saya kan kalau enggak hari-hari besar gini kan juga bumbu tersedia, tetapi paling mentok jualnya cuma lima aja, enggak banyak," ujarnya pada Kamis (7/7).

"Kemarin 1.000 bungkus, pagi tadi keluar 500 bungkus, terus tadi konsumen 100," ujarnya.

BACA JUGA: Istri Mendadak Hilang saat Ditinggal Mandi, Suami Lapor Polisi

Supriastuti memprediksi tahun ini 5.000 bumbu halus kemasan produksinya bisa laris diborong pembeli. "Ini pulih, karena waktu pandemi hanya 2.000 buah. Kalau ini kan kembali ke 5.000 walau ada wabah PMK atau apa, cuma permintaannya tinggi," tandasnya

Pada Iduladha tahun ini, penjualan bumbu halus memang tengah moncer. Pasalnya pada dua momen Iduladha di masa pandemi sebelumnya, penjualan bumbu di Gubug Ndeso paling banyak 2.000 bungkus saat kurban.

"Permintaan sudah kembali seperti sebelum pandemi. Kita sudah bikin bumbu itu tiga kuintal, itu untuk target 5.000 buah," ujar dia.

Bumbu rendang menjadi bumbu racik paling banyak dipesan di Gubug Ndeso. Bumbu tongseng dan bumbu sate menempati urutan berikutnya setelah bumbu rendang.

Selain ketiga bumbu tadi Supriastuti juga memproduksi bumbu gulai, opor, soto, rawan dan masih banyak lagi.

Advertisement

BACA JUGA: Ternak Mati akibat PMK di Kulonprogo Terus Bertambah, Ini Datanya

Saat ditanya soal rahasia agar bumbu produksinya bisa laku keras, dia menjawab citarasa rumahan jadi keunggulan bumbu halus yang ia bikin. "Ini rasanya rasa rumahan betul, jadi memang rempah-rempahnya itu yang kami perkuat," ujarnya.

Harga bumbu halus kemasan Bumbu Ndeso per bungkusnya cukup terjangkau. Dia bisa menjualnya dengan harga Rp5.000 per bungkus.

Advertisement

Selain menjualnya secara offline, dia juga menjual bumbu-bumbu halus kemasan itu melalui platform lokapasar. Di sejumlah platform ia jual bumbu-bumbu itu dengan harga yang lebih tinggi, yakni Rp7.000 per bungkus.

"Ini saya menembus pasar baru di Muntilan [Magelang]. Kalau marketplace sudah nasional, Lampung, Jambi, Gresik Kalimantan," terangnya. "Harganya enggak naik walaupun bahan bakunya naik," tuturnya.

Salah satu konsumen bumbu halus Gubug Ndeso, Rina Utami mengaku menjual lagi bumbu-bumbu halus kemasan Gubug Ndeso ke pasar. Setidaknya 100 bungkus bumbu halus yang ia kulak ludes dibeli konsumen. "Paling banyak bumbu rendang sama satai," ujarnya.

"Tahun lalu karena Covid-19, ya mau gimana lagi. Itu pun harus door to door, jadi nganter ke rumah-rumah gitu. Kalau [Iduladha] ini paling di satu tempat gitu sudah habis," tukasnya.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Tragedi Stadion Kanjuruhan, Airlangga Sampaikan Duka Mendalam

News
| Minggu, 02 Oktober 2022, 14:17 WIB

Advertisement

alt

3 Rekomendasi Glamcamp Seru di Jogja

Wisata
| Sabtu, 01 Oktober 2022, 17:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement