Advertisement

Disdikpora Bantul Anggap Penularan Covid-19 di Sekolah Masih Rendah

Ujang Hasanudin
Senin, 01 Agustus 2022 - 13:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Disdikpora Bantul Anggap Penularan Covid-19 di Sekolah Masih Rendah Siswa di SMPN 1 Kota Mungkid melaksanakan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas, Kamis (17/3 - 2022). / Ist

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL-Pemerintah Kabupaten Bantul melalui Dinas Pendidikan, Pemuda, dan Olahraga (Disdikpora) menilai penularan Covid-19 di Bantul masih rendah sehingga masih aman dan terkendali untuk tetap melanjutkan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) 100% atau PTM penuh.

Demikian disampaikan oleh Kepala Disdikpora Bantul, Isdarmoko, menanggapi pernyataan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbud-Ristek) Nadiem Makarim yang meminta sekolah-sekolah menghentikan pembelajaran tatap muka sementara bila ada warga sekolahnya yang terkena Covid-19.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Sementara ini kondisi sekolah di Bantul masih kondusif, jadi tetap jalan terus PTM 100 persen atau PTM penuh. Selanjutnya kami pantau dan evaluasi sesuai dengan perkembangan,” katanya, melalui sambungan telepon, Senin (1/8/2022).

Isdarmoko mengatakan sampai saat ini potensi penularan Covid-19 di lingkungan sekolah di Bantul tergolong masih rendah. Ia pun menilai masih belum perlu dilakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau daring meski secara umum kasus di Bantul terus meningkat.

Baca juga: Murid Sekolah di Jogja Bakal Dites Covid-19 Seusai Liburan

Ia mengatakan PTM penuh di Bantul sudah berlangsung sejak 11 Juli 2022 lalu. PTM penuh dilakukan sejatinya merupakan upaya dari Pemkab untuk mengejar ketertinggalan kualitas belajar selama PJJ dua tahun.

Meski demikian, pihaknya akan terus mengimbau sekolah dari jenjang TK hingga SMP untuk ketat terhadap penerapan protokol kesehatan, “Sehingga kasus penularan di sekolah bisa dicegah dan PTM penuh tetap berjalan dengan semestinya,” ucap Isdarmoko.

Lebih lanjut Isdarmoko mengaku sudah berkoordinasi dengan Satgas Covid-19 Bantul dan Dinas Kesehatan untuk terus mengevaluasi pelaksanaan PTM Penuh. Di samping itu, pihaknya juga rutin mengimbau kepala sekolah agar siswa disiplin dalam upaya pencegahannya. Seperti penggunaan masker, pengecekan suhu tubuh, mencuci tangan hingga mengurangi kerumunan.

Advertisement

Berdasarkan Data Dinas Kesehatan Bantul per Minggu (31/7/2022) jumlah kasus aktif atau yang menjalani isolasi karena terpapar Covid-19 di Bantul mencapai 176 kasus. Jumlah tersebut tersebar di sejumlah kapanewon dengan kasus tertinggi di Kapanewon Banguntapan sebanyak 47 kasus, kemudian disusul Kasihan 41 kasus, Sewon 25 kasus, Bantul 14 kasus, Sedayu 12 kasus, Piyungan 11 kasus dan kapanewon lainnya dengan rata-rata 1-5 kasus. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja Solo, Jumat (9/12/2022)

News
| Jum'at, 09 Desember 2022, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Ikut Genjot Kualitas SDM Desa Wisata, Ini yang Dilakukan oleh BCA

Wisata
| Kamis, 08 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement