Advertisement

Warga Gunungkidul Berharap Jalur Kepek-Ngobaran Segera Dirampungkan

David Kurniawan
Rabu, 03 Agustus 2022 - 12:07 WIB
Bhekti Suryani
Warga Gunungkidul Berharap Jalur Kepek-Ngobaran Segera Dirampungkan Upacara Melasti yang digelar di Pantai Ngobaran, Desa Kanigoro, Kecamatan Saptosari, Selasa (19/2/2019). - Harian Jogja/Rahmat Jiwandono

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Warga di Desa Kanigoro, Saptosari berharap jalur wisata yang menghubungkan Kepek-Pantai Ngobaran bisa diselesaikan. Pasalnya, sejak dibangun pertama kali di 2017 hingga sekarang belum juga terselesaikan.

Salah seorang warga Gebang, Kanigoro, Suyatno mengatakan, jalan Kepek-Ngobaran sudah dibangun, tapin hingga sekarang belum selesai. Pembangunan baru separuh jalur dan masih menyisakan ruas sepanjang 4,5 kilometer yang belum dibangun.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurut dia, di ruas yang belum terbangun tidak ada masalah karena lahannya sudah dibebaskan sehingga tinggal proses pembangunan. “Warga sudah menerima ganti rugi dan sekarang tinggal menunggu proses pembangunan,” kata Suyatno kepada wartawan, Rabu (3/8/2022).

Kelanjutan pembangunan jalan baru ini sangat ditunggu masyarakat karena untuk pengembangan sektor wisata di kawasan Pantai Ngobaran dan Ngrenehan. Ia menilai akses jalan yang ada saat ini terlalu sempit sehingga tidak bisa untuk lewat kendaraan besar seperti bus pariwisata.

BACA JUGA: Pengacara Ragukan Perang Sarung di Bantul Terkait Kematian Pelajar di Gedongkuning

Dia menyakini dengan adanya akses yang representatif, maka pariwisata akan lebih berkembang lagi. “Sudah banyak yang datang berkunjung, tapi masih didominasi kendaraan pribadi. Travel juga ada, tapi ukurannya yang sedang karena kalau bus pariwisata yang besar belum bisa masuk,” katanya.

Kepala Bidang Bina Marga, Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPUPRK) Gunungkidul, Wadiyana mengatakan, upaya pembangunan jalur wisata ke kawasan Pantai Ngobaran sudah dimulai sejak 2017 lalu. Namun demikian, program terhenti karena corono sehingga belum bisa dilanjutkan pembangunannya hingga sekarang.

“Pandemi corono memang memberikan pengaruh. Pada 2019 lalu sempat ada bantuan Dana Alokasi Khusus (DAK) untuk penyelesaian, tapi terkena refocusing guna penanganan Covid-19,” kata Wadiyana.

Advertisement

Menurut dia, tahun ini tidak ada kegiatan melanjutkan pembangunan yang masih kurang sekitar 4,5 kilometer. Diperkirakan penyelasaian jalur ini membutuhkan dana sekitar Rp50 miliar.

“Satu kilometer membutuhkan sekitar Rp10 miliar. Memang tidak murah karena harus memangkas perbukitan serta menimbun lereng yang curam sehingga masih membutuhkan biaya besar,” katanya.

Wadiyana menambahkan, kemampuan anggaran yang dimiliki pemkab sangat terbatas. Oleh karenanya, penyelesaian jalur wisata ini membutuhkan bantuan dari pihak lain. Selain berupaya mengakses DAK untuk infrastruktur, juga berencana meminta bantuan pembiayaan melalui dana keistimewaan.

Advertisement

“Ini yang kami usahakan dan mudah-mudahan danais bisa digunakan menyelesaikan jalur ini,” katanya. 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jadwal KRL Jogja Solo, Jumat (9/12/2022)

News
| Jum'at, 09 Desember 2022, 08:47 WIB

Advertisement

alt

Ikut Genjot Kualitas SDM Desa Wisata, Ini yang Dilakukan oleh BCA

Wisata
| Kamis, 08 Desember 2022, 23:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement