Advertisement

Molor! Proyek Pembangunan Gedung DPRD Gunungkidul Dilelang Ulang

David Kurniawan
Kamis, 18 Agustus 2022 - 19:17 WIB
Arief Junianto
Molor! Proyek Pembangunan Gedung DPRD Gunungkidul Dilelang Ulang Pemotor melintas di depan gedung DPRD Gunungkidul. - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, Gunungkidul — Proses pembangunan gedung DPRD Gunungkidul dipastikan mundur. Pasalnya, penunjukan rekanan pemenang tender harus melalui proses lelang ulang menyusul kegagalan saat proses lelang pertama lalu.

Kepala Bidang Cipta Karya, Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPUPRKP) Gunungkidul, Nanang Irwanto mengatakan, lelang untuk mencari rekanan yang mengerjakan pembangunan gedung DPRD sudah dilaksankaan mulai Juli lalu, tetapi pada saat pengumuman di awal Agustus ini dinyatakan gagal. Oleh karenanya dilakukan lelang ulang untuk mencari rekanan yang akan mengerjakan.

“Otomatis ini berpengaruh terhadap pembangunan karena terminya mundur lagi  dari jadwal yang telah ditentukan,” kata Nanang, Kamis (18/8/2022).

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

BACA JUGA: Musim Hujan Tahun Ini Turun Lebih Cepat, Petani Gunungkidul Diminta Bersiap-siap

Menurut dia, tahap lelang yang kedua kalinya sudah dibuka sejak 12 Agustus lalu. Adapun proses sekarang dalam tahap pengajuan dokumen untuk peserta lelang. “Untuk persyaratan tetap sama. Hanya dilakukan lelang ulang,” katanya.

Dia berharap proses lelang kedua berjalan dengan lancar sehingga pembangunan bisa segera terlaksana. Pembangunan gedung dewan dialokasikan anggaran sekitar Rp42 miliar.

Rencananya pengerjaan dilaksanakan dengan mekanisme tahun jamak atau multiyears. Di tahun pertama (2022), pemkab mengalokasikan sebesar Rp12 miliar, sedangkan sisanya Rp30 miliar dialokasikan di 2023. “Hanya sekali lelang untuk menentukan pemenang. Rencananya pengerjaan dilakukan selama 18 bulan,” katanya.

Kepala Bagian Pengadaan Barang dan Jasa, Sekretariat Daerah Gunungkidul, Agus Subaryanto mengatakan, lelang pertama pembangunan gedung DPRD ada 18 pendaftar. Meski demikian, pada saat diumumkan tidak ada yang memenuhi persyaratan sehingga harus dilakukan lelang ulang.

“Lelang kedua sudah dimulai dan sekarang tahapannya memasuki tahapan penawaran. Mudah-mudahan berjalan dengan lancar sehingga pertengahan September sudah bisa tandatangan kontrak dan pegerjaan dapat dilaksanakan,” kata Agus.

Advertisement

Dia menjelasakan, didalam proses lelang ada empat tahapan yang dilalui meliputi adiminstrasi, teknis, penawaran harga dan kualifikasi. Di lelang yang pertama, seluruh pendaftar tidak memenuhi persyaratan. “Ya untuk bisa lolos menjadi pemenang harus memenuhi empat kriteria ini. Kalau tidak ada, maka dinyatakan gagal sehingga harus diulang,” katanya.

Disinggung mengenai kegagalan dalam lelang, Agus mengakui hal yang biasa dalam proses pengadaan barang dan jasa. “Biasanya hanya hanya dua kali lelang sudah ada pemenangnya. Ini karena saat ada kegagalan lelang pertama ada evaluasi sehingga persyaratan saat lelang kedua lebih dipermudah,” katanya.

 

Advertisement

 

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Hasil Investigasi: Ini Kesalahan Fatal Panpel Arema FC dalam Tragedi Kanjuruhan

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement