Advertisement

Budi Daya Garam Mulai Berkembang Berkat Danais

Media Digital
Rabu, 24 Agustus 2022 - 07:07 WIB
Bhekti Suryani
Budi Daya Garam Mulai Berkembang Berkat Danais Paniradya Pati Paniradya Kaistimewan DIY Aris Eko Nugroho - Ist

Advertisement

TANJUNGSARI—Dana keistimewaan yang disalurkan ke masyarakat secara perlahan kian dirasakan manfaatnya. Salah satunya oleh para petani budi daya garam melalui program kalurahan maritim atau kalurahan yang berada di pinggiran pesisir selatan DIY.

Melalui penggunaan danais budi daya garam para petani terus berkembang, salah satunya di Pangai Sepanjang, Kalurahan Kemadang, Kapanewon Tanjungsari, Gunungkidul. Program ini digulirkan Paniradya Kaistimewan DIY.

Paniradya Pati Paniradya Kaistimewan DIY Aris Eko Nugroho menjelaskan salah satu program kalurahan maritim yang sudah berjalan adalah dukungan program untuk budi daya garam bagi petani di pesisir selatan DIY. Program ini masih sangat terbuka bagi seluruh kalurahan maritim yang berada di sepanjang pantai selatan. Akan tetapi pihak petani kelompok melalui kalurahan mengajukan program yang bersifat berkelanjutan.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

“Keberlanjutan program itu kalau memang ada keinginan dari bawah, kalau sekadar top down kami khawatir umurnya tidak lama. Sehingga seperti program budi daya garam yang diajukan pun harus berangkat dari kelompok masyarakat kemudian diajukan ke kami melalui kalurahan,” katanya, Senin (23/8/2022).

Pendampingan program budi daya garam menggunakan danais ini, Paniradya Kaistimewan DIY tidak sekadar untuk memaksimalkan hasil produksi garam. Akan tetapi juga berupaya meningkatkan kualitas lewat sertifikasi produk yang dihasilkan sehingga pasarnya lebih luas.
“Program budi daya garam ini tidak sekadar menghasilkan, tetapi bagaimana kami mendorong agar petani garam di DIY punya sertifikat sehingga ketika mereka menjual itu sudah layak. Jangan sampai yang dijual itu sekadar garam krosokan misalnya, tetapi kami mendorong bagaimana yang dijual itu sudah ber-SNI misalnya semacam itu yang kami upayakan, atau garam yang sudah mendapatkan lisensi OPD terkait,” ujarnya.

Aris mengatakan sejumlah budi daya garam yang sudah berjalan dengan dukungan danais antara lain di Pantai Sepanjang, Kalurahan Kemadang, Kapanewon Tanjungsari Gunungkidul; Pantai Bugel Kulonprogo dan pantai di kawasan Gadingsari, Bantul.

Salah satu petani garam asal Pantai Sepanjang, Gunungkidul Wiharta mengakui berkat dukungan dana keistimewaan DIY kelompoknya mengalami perkembangan pesat terkait produktivitas garam. Jika sebelumnya dalam sebulan hanya panen sekitar 40 kilogram, akan tetapi saat ini bisa mencapai dua ton dalam sebulan. “Selain itu kami juga mendapatkan bantuan untuk pembangunan gudang tempat penyimpanan garam sehingga lebih bagus pengelolaannya,” ujarnya. (**)

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Top 7 News Harianjogja.com Kamis, 29 September 2022

News
| Kamis, 29 September 2022, 07:27 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement