Advertisement

Panen Padi di Lahan Pertanian Terakhir Wirogunan Jogja Disambut dengan Tradisi Wiwitan

Triyo Handoko
Rabu, 07 September 2022 - 06:37 WIB
Budi Cahyana
Panen Padi di Lahan Pertanian Terakhir Wirogunan Jogja Disambut dengan Tradisi Wiwitan Upacara wiwitan untuk membuka panen padi di Kelurahan Wirogunan, Kota Jogja. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Padi yang ditanam di lahan pertanian terakhir seluas 3,6 hektare di Kelurahan Wirogunan, Kota Jogja, mulai dipanen. Panen padi dibuka dengan tradisi wiwitan untuk mempererat pertaniaan dan masyarakat Wirogunan.

Panen yang berlangsung dari Sabtu (3/9/2022) sampai dengan Selasa (6/9/2022) tersebut merupakan panen kedua pada tahun ini. Ada lima kelompok yang mengelola lahan seluas 3,6 hektare tersebut.

BACA JUGA: Duh, Data 3.000 PNS Bocor dan Dijual Bebas! Isinya NIK hingga Rekening

PROMOTED:  Resmikan IKM di Umbulharjo, Dinas Perinkopukm Jogja Berharap IKM Naik Kelas

Lurah Wirogunan Siti Mahmudah Setyaningsih menyebut lahan pertanian tersebut menjadi lahan terakhir yang berada di kelurahannya. “Kami berkomitmen dengan pemilik lahan agar mereka terus mempertahankan lahan pertanian,” ujar dia, Selasa.

Meskipun tak ada perjanjian tertulis, lanjut Siti, komitmen tersebut tetap akan dipertahankan. “Salah satu cara mempertahankan komitmen tersebut dengan membuat upacara tradisi wiwitan, supaya pertanian juga memiliki nilai budaya dan tak cuma ekonomi,” ujarnya.

Lahan pertanian di Jogja, menurut Siti, sangat terbatas. “Sehingga kami maksimalkan yang masih ada, irigasi juga ada melimpah karena Kali Code dekat,” katanya.

Warga sekitar lahan pertanian tersebut juga mendukung komitmen tersebut. Salah satunya Momon Khairussalam. Dia mengatakan selain menghasilkan, lahan pertanian tersebut juga berfungsi menjaga kelestarian lingkungan.

“Rumah saya kan dekat dengan sawah. Udaranya lumayan segar dan bersih,” ujarnya, Selasa sore.

BACA JUGA: Siap-Siap! Bansos BBM di Sleman Cair Dua Sampai Tiga Hari Lagi

Advertisement

Momon yang mengikuti upacara tradisi wiwitan juga mengapresiasi upaya Kelurahan Wirogunan menjaga lahan pertanian tersebut. Ketahanan pangan di Jogja, menurut Momon, tak bisa terwujud tanpa sokongan lahan pertanian. “Tanah sawah juga cukup subur setahun bisa panen tiga kali, sayang sekali kalau jadi bangunan,” ujar dia.

Momon juga berharap tradisi wiwitan akan menambah nilai potensi budaya di kelurahannya. “Sebagai potensi budaya upacara wiwitan bisa dilakukan rutin tiga kali setahun dan bisa jadi ajang wisata juga, harapannya terus dilanjutkan,” kata dia.

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Demi Prabowo, Gerindra Siap Lawan Anies Baswedan di Pilpres 2024

News
| Selasa, 04 Oktober 2022, 16:17 WIB

Advertisement

alt

Rasakan Sensasi Makan Nasgor Bercitarasa Tengkleng ala Grage Ramayana Hotel

Wisata
| Senin, 03 Oktober 2022, 07:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement