Advertisement

Mahasiswa Jogja Rasakan Manfaat BPJS Kesehatan

Media Digital
Senin, 12 September 2022 - 07:07 WIB
Bhekti Suryani
Mahasiswa Jogja Rasakan Manfaat BPJS Kesehatan Florentina Anselma, 24, salah satu mahasiswa di Jogja saat memberikan testimoni tentang layanan BPJS Kesehatan, Minggu (11/9/2022)-Harian Jogja - Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Asuransi kesehatan milik Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan sangat dirasakan manfaatnya bagi semua kalangan. Di kalangan mahasiswa, peran BPJS Kesehatan dianggap penting sebagai perlindungan dalam kondisi sakit. 

Florentina Anselma, 24, adalah salah satu mahasiswa yang kerap menggunakan BPJS Kesehatan saat berobat. Ia mengaku sangat terbantu dengan layanan BPJS Kesehatan saat sakit lantaran tidak perlu lagi mengeluarkan biaya. 

"Saya sudah jadi peserta sejak 2018 sampai sekarang. Manfaatnya banyak sekali, apalagi saya jauh dari keluarga, jadi sewaktu-waktu sakit jadi merasa lebih aman," katanya, Minggu (11/9/2022). 

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

BACA JUGA: Rahasia Elizabeth II yang Tak Banyak Diketahui, Peminum hingga Suka Bawa Cermin

Ia kerap menggunakan BPJS Kesehatan saat berobat di fasilitas kesehatan tingkat pertama. Saat merasa demam atau gejala tidak enak badan lainnya, ia tidak ragu lagi untuk berobat dan tak pusing memikirkan biayanya. 

"Karena mahasiswa kan uang bulanan juga terbatas, jadi kalau tidak terdaftar di asuransi kesehatan malah bingung saat sakit. Kalau sudah jadi peserta, rasa-rasanya sudah aman dan ada perlindungan kalau sakit," katanya. 

Menurut dia, mahasiswa perantau dan jauh dari keluarga harus terbiasa mandiri. Termasuk dalam urusan kesehatan. Saat ini kepesertaannya memang terintegrasi dengan milik keluarga, sehingga pembayaran dilakukan oleh orang tuanya. 

"Setiap bulan pembayaran iuran memang dari orang tua jadi tidak mikir lagi soal pembayaran," jelasnya. 

Waktu pertama kali datang ke Jogja ia langsung mengurus kepindahan fasilitas kesehatan rujukan yang nantinya digunakan saat menggunakan BPJS Kesehatan. Pengurusannya juga mudah, jika memiliki aplikasi BPJS Kesehatan di telepon pintar cukup melakukan penggantian pada fitur yang disediakan. 

Advertisement

"Sekarang sudah lebih mudah jadi bisa milih fasilitas kesehatan yang dekat dengan tempat tinggal," ungkapnya. 

Ia juga pernah menggunakan layanan BPJS Kesehatan untuk kebutuhan persalinan yakni pada 2020 dan 2022 ini. Pada 2020 persalinannya dilakukan di Puskesmas Jetis tanpa biaya sepeserpun. Kemudian pada 2022 persalinan dilakukan di rumah sakit Wirosaban Jogja.

"Saya menginap lima hari di rumah sakit. Waktu di Puskesmas langsung dirujuk ke rumah sakit karena ukuran bayi disebut terlalu besar dan ada lilitan pada rahim. Saya bayar Rp400.000 karena ada tambahan perlengkapan bayi dan lain-lain," ucap dia. (**)

Advertisement

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kejari Purwokerto Tangkap Buronan Kejati Maluku Utara

News
| Kamis, 29 September 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Suka Liburan, Yuk Patuhi 5 Etika Saat Berwisata

Wisata
| Senin, 26 September 2022, 22:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement