Advertisement

8.900 Bidang Tanah Kraton dan Pakulaman Telah Disertifikasi

Sunartono
Rabu, 28 September 2022 - 20:17 WIB
Arief Junianto
8.900 Bidang Tanah Kraton dan Pakulaman Telah Disertifikasi Ilustrasi sertifikat. - JIBI

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Sebanyak 8.900 dari total 14.050 bidang tanah kasultanan atau Sultan Grond (SG) dan tanah kadipaten atau Pakualaman Grond (PAG) telah disertifikatkan oleh Badan Pertanahan Nasional (BPN).

Hingga saat ini, Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY masih terus menyelesaikan inventarisasi kedua jenis tanah tersebut sebagai salah satu amanat Peraturan Daerah Keistimewaan (Perdais) DIY tentang Pertanahan. 

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang DIY, Krido Suprayitno menjelaskan jumlah total SG dan PAG di seluruh DIY tercatat 14.050 bidang yang terdiri atas 13.800 bidang merupakan tanah SG dan 250 bidang tanah PAG.

Dari total jumlah bidang tersebut hingga September 2022 ini sudah didaftarkan di BPN untuk disertifikatkan sebanyak 90%. “Hingga tahun ini, dari yang sudah didaftarkan itu sertifikatnya telah jadi ada 8.900 bidang. Sehingga saat ini masih ada sekitar 10 persen lahan SG PAG yang belum didaftarkan dan saat ini sedang berproses,” katanya di sela-sela penyerahan sertifikat tanah SG PAG di Bangsal Kepatihan, Rabu (28/9/2022). 

BACA JUGA: Tersangka Kasus Kredit Fiktif Bank Jogja Cuci Uang untuk Beli Apartemen hingga Barang Antik

Krido memastikan dalam proses inventarisasi dan sertifikasi tanah SG tersebut secara umum tidak ada kendala. Masih ada sisa 10% tersebut disebabkan karena persoalan waktu saja karena dalam hak ini melibatkan berbagai pihak, mulai dari masyarakat, pamong desa. Selain itu untuk tanah SG-PAG yang mendaftarkan merupakan subjek hak dalam hal ini Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat dan Kadipaten Pakualaman. 

“Kasultanan dan kadipaten itu belum bisa mendaftarkan jika persyaratan belum lengkap, jadi masih tersisa 10 persen yang belum didaftarkan ini hanya persoalan waktu saja. Kami targetkan ini [sertifikasi SG PAG] akan selesai di 2024,” ucapnya. 

Adapun untuk penyerahan sertifikat SG-PAG oleh Menteri ATR/BPN Hadi Tjahjanto kepada Gubernur DIY Sri Sultan HB X merupakan simbolisasi dari 1.286 sertifikat. Masing-masing terdiri atas Kota Jogja 42 sertifikat, Bantul 185 sertifikat, Kulonprogo 430 sertifikat, Gunungkidul 348 sertifikat dan Sleman 281 sertifikat.

Advertisement

Dari jumlah itu terdiri atas tanah SG sebanyak 1.096 bidang atau 85% dari total yang diserahkan secara simbolis dan 190 bidang tanah PAG. 

Krido menyatakan tanah-tanah tersebut sudah dimanfaatkan untuk berbagai kepentingan warga. Di antaranya dimanfaatkan untuk kesejahteraan masyarakat sebanyak 458 bidang SG dan 88 bidang PAG. “Sedangkan yang dimanfaatkan untuk kepentingan sosial untuk SG ada 633 bidang dan PAG ada 102 bidang,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Gunung Semeru Masih Luncurkan Awan Panas

News
| Senin, 05 Desember 2022, 11:57 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement