Advertisement

Rentan Mengalami Bencana, 8 Sekolah di Jogja Dipersiapkan Tangguh Bencana

Triyo Handoko
Senin, 10 Oktober 2022 - 19:07 WIB
Budi Cahyana
Rentan Mengalami Bencana, 8 Sekolah di Jogja Dipersiapkan Tangguh Bencana Suasana simulasi bencana yang dilakukan BPBD Jogja di SDN Gambiran. - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jogja membentuk Satuan Pendidikan Aman Bencana (SPAB) di delapan sekolah. Prioritas pembentukan SPAB didasari kerentanan bencana di lingkungan sekolah dan bencana sebelumnya.

Delapan sekolah tersebut meliputi empat SD dan empat SMP, dengan komposisi tiap jenjang terdiri dari dua sekolah negeri dan dua sekolah swasta. Edukasi hingga penambahan perlengkapan menjadi program utama SPAB. Kepala BPBD Jogja Nur Hidayat menjelaskan SPAB adalah program nasional. “Targetnya nanti semua SD dan SMP di Jogja berstatus SPAB,” katanya, Senin (10/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Nur menjelaskan program SPAB meliputi manajemen dasar dalam menghadapi bencana, mitigasi bencana, dan proyeksi jalur evakuasi. “Bentuk edukasi pada siswanya kami lakukan dari pemaparan materi, simulasi bencana, hingga tes untuk mengetahui seberapa paham siswa,” jelasnya.

Pemilihan delapan sekolah yang mengikuti SPAB, jelas Nur, berdasarkan indikator kerawanan bencana. “Tentu kami koordinasi dengan dinas pendidikan, beberapa sekolah sebelumnya pernah mengalami bencana,” ujarnya.

Kepala Seksi Pencegahan dan Kesiapsiagaan BPBD Jogja, Bayu Wijayanto mencontohkan sebuah SD yang dekat dengan Sungai Gajahwong. “Sehingga kami pilih jadi SPAB, sebelumnya SD tersebut pernah kebanjiran,” katanya, Senin siang.

Tak hanya edukasi, lanjut Bayu, SPAB juga membantu sekolah untuk melengkapi sarana mitigasi bencana. “Kami bantu rancang bikin peta kebencanaan di sekolah, termasuk jalur evakuasi, dan memberikan rekomendasi peralatan lain yang dibutuhkan,” jelasnya.

BACA JUGA: Kasatpol PP Kota Jogja Meninggal Dunia, Jogja Kehilangan ASN Terbaik

Pengadaan sarana mitigasi bencana di sekolah, jelas Bayu, dilakukan oleh sekolah. “Nanti mereka mengajukan anggaran belanja sendiri, jadi mereka yang mengerjakan,” ujarnya.

Advertisement

Selain sekolah yang berperan aktif menanggulangi bencana, Bayu juga berharap ada peran aktif dari orang tua siswa. “Sekolah sudah paham, begitu juga anak-anak, kami berharap orang tua juga turut aktif, misalnya dengan mulai memikirkan mitigasi penjemputan anak kalau bencana terjadi,” katanya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenkes Buka Lowongan 88.370 PPPK Tenaga Kesehatan

News
| Minggu, 27 November 2022, 03:37 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement