Advertisement

Tim UAD Dampingi Pembuatan Obat Herbal Berkualitas di Gunungkidul

David Kurniawan
Senin, 10 Oktober 2022 - 08:57 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Tim UAD Dampingi Pembuatan Obat Herbal Berkualitas di Gunungkidul Warga di Kalurahan Wareng mengikuti proses pembuatan obat herbal yang dilakukan oleh Tim PKM UAD. - Istimewa UAD

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Tim Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) Univeristas Ahmad Dahlan memberikan pendampingan untuk budidaya obat herbal bagi warga di Kalurahan Wareng, Wonosari. Diharapkan program ini dapat membantu kemandirian UMKM di Bumi Handayani.

Program PKM dilaksanakan oleh tim dari Fakultas Farmasi UAD. Kemandirian UMKM yang dimiliki masyarakat dalam pengolahan herbal menjadi salah satu target akhir dalam pengabdian.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Hasil identifikasi lapangan, masyarakat di Kalurahan Wareng mengalami permasalahan dalam menjalankan usahanya. Oleh karenanya, membutuhkan pendampingan pengembangan kualitas dan kuantitas terhadap produk yang dihasilkan.

Tim PKM menindaklanjutnya dengan melaksanakan Penyuluhan Budidaya Penyediaan Bahan Baku dengan standar mutu yang berkesinambungan. Agenda ini merupakan bagian dari pendampingan program untuk pengembangan produk. Dosen Prodi Pendidikan Biologi, FKIP UAD, Zuchrotus Salamah mengatakan, pentingnya pemilihan dan penentuan bibit tanaman herbal yang baik. Hal ini dibutuhkan untuk mendapatkan hasil panen yang berkualitas serta bahan baku herbal yang baik.

“Jadi pemilihan bibit berkualitas sangat dibutuhkan karena akan mempengaruhi hasil dari proses budidaya,” kata Salamah seperti yang tertulis dalam rilis yang diterima Harianjogja.comm, Minggu (9/10/2022).

Baca juga: Pelecehan Seksual Anak Tengah Marak, Simak Tips Mencegahnya...

Selain pemilihan bibit unggul, dia juga memberikan tips bagaimana menentukan waktu tanam, cara tanam, masa tanam, proses pemeliharaan dan panen, pasca panen sampai cara penyimpanan yang dapat menjaga kualitas. Faktor lain yang menjadi segmen penjelasan adalah penggunaan pupuk organik yang selain bermanfaat untuk menyuburkan juga aman bagi tanaman

Pelatihan pembuatan pupuk organik kemudian diberikan kepada peserta agar dapat melakukan secara mandiri yang bahan pembuatannya berasal dari limbah domestik terutama makanan yang dapat diubah menjadi pupuk organik cair (POC). Pupuk ini berfungsi sebagai perangsang tumbuh pada masa tanaman bertunas dari fase vegetatif ke generatif pertumbuhan buah dan biji.

Advertisement

“Setelah penyuluhan dilanjutkan tentang sosialisasi Cara Produksi Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) yang dilangsungkan pada Rabu [5/10/2022],” katanya.

Dosen Fakultas Farmasi UAD Bidang Biologi Farmasi, Ichwan Ridwan Rais mengatakan, kegiatan ini mengutamakan penjelasan bagaimana UMKM di Wareng dapat mengaplikasikan prinsip dan tata cara pelaksanaan CPOTB. Hal ini sangat dibutuhkan untuk memenuhi persyaratan pendaftaran produk.

“Pengembangan kualitas produk agar dapat diterima pasar dengan baik memang menjadi masalah dan banyak ditanyakan oleh warga,” katanya.

Advertisement

Ichwan menjelaskan, sudah ada kesepakatan untuk melakukan pendampingan secara berkelanjutan. Langkah ini dimulai dengan kegiatan Dewi Jawa pertama melalui penyuluhan Budidaya Tanaman Obat Untuk Produksi Herbal Yang Berkualitas. “Upaya pendampingan akan terus dilakukan,” katanya. *

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement