Advertisement

Warga Terdampak Tol Jogja-YIA di Bantul Belum Dapat Sosialisasi

Ujang Hasanudin
Senin, 24 Oktober 2022 - 20:47 WIB
Bhekti Suryani
Warga Terdampak Tol Jogja-YIA di Bantul Belum Dapat Sosialisasi Ilustrasi. - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Warga Desa Argomulyo, Sedayu yang terdampak pembangunan jalan tol seksi tiga atau tol Jogja-Yogyakarta International Airport (YIA) mengaku belum mendapatkan sosialisasi dari pemerintah maupun dari pengembang pembangunan jalan tol. Hal itu disampaikan oleh Lurah Argomulyo, Bambang Sarwono.

Bambang mengatakan Argomulyo merupakan salah satu desa yang terdampak jalan tol Jogja-YIA. Selain Argomulyo satu desa lainnya yang terdampak di Sedayu adalah Desa Argosari. “Sampai saat ini warga belum mendapatkan sosialisasi pembangunan jalan tol maupun terkait ganti ruginya,” kata Bambang, saat dihubungi Senin (24/10/2022).

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurutnya sosialisasi pembangunan jalan tol baru disampaikan di Pemkab Bantul pada 14 Oktober lalu yang dihadiri bupati Bantul, asisten sekretaris daerah, kepala Dinas Pertanahan Tata Ruang DIY dan Bantul serta perwakilan dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (Kemen PUPR), lurah serta panewu. 

Meski belum ada sosialisasi, namun warga berharap nantinya lahan maupun bangunan yang terdampak harus menguntungkan bagi warga dan warga juga mudah untuk mencari lahan pengganti maupun tempat tinggal pengganti, “Jangan sampai warga sulit untuk mencari rumah baru, ganti rugi yang layak” katanya.

Selain itu fasilitas umum seperti jalan raya, drainase dan saluran irigasi agar tidak dihilangkan melainkan diperkuat dengan adanya jalan tol tersebut sehingga keberadaan jalan tol tidak mengganggu lahan pertanian yang tidak terkena dampak tol.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pertanahan dan Tata Ruang  DIY, Krido Suprayitno mengatakan trase tol seksi tiga arau Jogja-YIA memiliki panjang kurang lebih 38,75 Km yang terbagi di tiga kabupaten yakni Sleman, Bantul dan Kulonprogo.  Adapun seksi tiga ini dimulai dari  Tirtoadi Sleman dan berakhir di YIA.

Trase tol ini membutuhkan luas tanah sekitar 5 juta meter persegi dengan perkiraan bidang yang dibutuhkan ada 6.173 bidang, “Khusus untuk Kabupaten Bantul sendiri, kapanewon yang terdampak tol ada di Sedayu yakni di Kalurahan Argomulyo dengan luas 272.044 meter persegi dengan jumlah bidangnya 491, dan Kalurahan Argosari seluas 114.537 meter persegi dari 663 bidang,” katanya.

Dikatakan Krido, setelah sosialisasi dengan Bupati Bantul, pihaknya segera mensosialisasikan proyek tol seksi tiga ke masyarakat yang terdampak tol melalui kalurahan. Rencananya sosialisasi dilakukan pada Oktober dan November mendatang.

Advertisement

BACA JUGA: GAGAL GINJAL AKUT: Dinyatakan Tak Aman, 3 Obat Ini Ternyata Laris di Pasaran

Setelah sosialisasi  akan diteruskan dengan tahapan konsultasi publik. Dalam tahapan tersebut pihaknya sudah memiliki  daftar sementara nominatif warga yang terdampak. Daftar itu akan dicocokan dengan peta bidang yang ada.  Output dari proses itu adalah kesepakatan warga yang harapannya semua setuju lahannya dipakai untuk pembangunan jalan tol. Dengan demikian, dapat mempercepat proses izin penetapan lokasi (IPL) oleh Gubernur. 

Ia berharap IPL akan keluar tahun ini , “Rencanya IPL di 2022. Kami berharap di 2022 sudah selesai untuk mempercepat tahapan pengadaan tanah di 2023,” ujarnya.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Sumber : JIBI/Bisnis.com

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

FKY Bisa Jadi Wadah Promosi untuk UMKM DIY

Jogjapolitan | 46 minutes ago

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Prakiraan Cuaca DIY Hari Ini, Bantul Hujan Tipis

News
| Sabtu, 03 Desember 2022, 08:07 WIB

Advertisement

alt

Sambut Natal, Patung Cokelat Sinterklas Terbesar di Indonesia Ada di Hotel Tentrem Jogja

Wisata
| Jum'at, 02 Desember 2022, 23:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement