Advertisement

Bukit Bintang Rawan Longsor, BPBD DIY Minta Langkah Strategis Pemkab

Sunartono
Kamis, 03 November 2022 - 07:47 WIB
Arief Junianto
Bukit Bintang Rawan Longsor, BPBD DIY Minta Langkah Strategis Pemkab Salah satu kafe di Bukit Bintang. - Antara

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) DIY mengategorikan kawasan Bukit Bintang sebagai Kawasan Rawan Bencana (KRB) Longsor. Sayangnya, semakin tumbuhnya iklim wisata di kawasan tersebut menyebabkan pembangunan di sana kian masif.

Soal itu, Kepala Pelaksana BPBD DIY, Biwara Yuswantana menilai perlu ada langkah strategis dari pemerintah kabupaten (pemkab). Salah satunya melakukan asesmen yang lebih detail terkait dengan kondisi kawasan tersebut untuk mengidentifikasi potensi kerawanan.

Advertisement

Pasalnya, bisa jadi sekian puluh tahun yang lalu membangun di kawasan itu masih aman, tetapi di saat ini tak menutup kemungkinan justru membahayakan. Adanya perubahan kondisi itu perlu menjadi update agar dapat meminimalisasi risiko bencana. 

“Maka kabupaten perlu melakukan asesmen, tidak hanya Bukit Bintang tetapi destinasi lain yang banyak dikunjungi wisatawan tetapi ada kerawanan bencana. Kami punya Mangunan, Pantai Selatan, Patuk, Menoreh Kulonprogo yang menjadi daya tarik wisata harus diimbangi kewaspadaan bencana,” katanya, Rabu (2/11/2022). 

BACA JUGA: Jogja Siapkan TPST Nitikan 2 untuk Tampung Sampah

Sementara soal pentingnya moratorium pembangunan di kawasan Bukit Bintang, Biwara enggan berkomentar karena hal itu bukan ranah instansinya. “Rekomendasi saya itu harus ada asesmen, nanti diketahui langkah apa yang membuat aman dari bencana,” ujarnya. 

Dia mendorong agar kabupaten juga menyiapkan kawasan wisata aman bencana. Melalui program tersebut di kawasan wisata sudah dibentuk dan disiapkan unsur yang siap dengan risiko bencana dan aktif melakukan mitigasi. Misalkan dengan menyiapkan personel Satgas, menentukan titik kumpul, jalur evakuasi dan sejumlah fasilitas. “Ini sudah saatnya menjadi bagian dari perencanaan,” ucapnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Presiden Tegaskan Kasus Perundungan Jangan Ditutupi Demi Nama Baik Sekolah

News
| Sabtu, 02 Maret 2024, 22:47 WIB

Advertisement

alt

Kegiatan Spiritual dan Keagamaan Jadi Daya Tarik Wisata di Candi Prambanan

Wisata
| Kamis, 29 Februari 2024, 11:57 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement