Advertisement

Covid-19 DIY Meledak Lagi, Sultan: Sudah Tidak Mungkin Pengetatan Lagi

Sunartono
Kamis, 03 November 2022 - 20:07 WIB
Bhekti Suryani
Covid-19 DIY Meledak Lagi, Sultan: Sudah Tidak Mungkin Pengetatan Lagi Gubernur DIY Sri Sultan HB X - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X meminta kepada masyarakat agar lebih mampu menjaga diri di tengah naiknya kasus Covid-19 DIY. Mengingat saat ini tidak memungkinkan lagi memperketat aturan.

Sebagaimana diketahui kasus Covid-19 kembali mengalami ledakan dengan jumlah kasus di atas 100 selama beberapa hari terakhir. Pada Rabu (2/11/2022) dilaporkan bertambah 139 kasus dan Kamis (3/11/2022) tercatat ada penambahan 104 kasus dan kasus aktif sebanyak 1207 kasus serta positivity rate di angka 9,63%.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Sultan HB X menyatakan tingginya kasus Covid-19 DIY didominasi tanpa gejala dan persentase yang dirawat di rumah sakit tergolong kecil. Akan tetapi kasus tersebut setiap harinya memang terus terjadi kenaikan.

“Saya setiap hari menghitung ditambah kemarin 139 [kasus], jadi mungkin mendekati 800-900 [kasus aktif], biarpun mungkin yang dirawat [di rumah sakit] sekitar 90 sampai 100 orang, lainnya OTG tetapi naik terus, tetapi mau berhenti kapan?,” kata Sultan kepada wartawan, Kamis (3/11/2022).

HB X mengimbau karena kasus Covid-19 cenderung terjadi peningkatan, ia meminta kepada masyarakat agar tetap mematuhi protokol kesehatan dengan memakai masker serta melakukan cuci tangan. Dengan adanya kesadaran masyarakat untuk tetap mematuhi prokes, Sultan berharap kasus tersebut kembali landai. Meski saat ini kasusnya meningkat, akan tetapi sudah tidak mungkin lagi untuk memperketat aturan.

BACA JUGA: Pemkab Gunungkidul Buka Lowongan P3K Guru 236 Formasi

“Masyarakat jangan meninggalkan masker, karena anggere [setiap] weekend naik kan susah. Kalau saya melarang gejolaknya tinggi, tetapi kalau masyarakat ikut hati-hati, ya tetap pakai masker mencuci tangan harapan saya bisa turun, karena kebijakannya memang lebih bebas, saya bikin ketat kan juga enggak mungkin,” katanya.

Hingga Kamis (3/11/2022) belum ada laporan terkait masuknya varian baru XBB ke DIY. Akan tetapi adanya anggapan bahwa varian baru cenderung lebih cepat sembuh dengan durasi antara tiga sampai lima hari sehingga dinilai ringan oleh masyarakat. “Tetapi kami yang memaintenance ini punya kekhawatirna lain karena bertambah terus bukannya menurun,” ujar Sultan.

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

20.000 Buruh Pabrik Foxconn Resign, iPhone 14 Pro dan Pro Max Langka

News
| Senin, 28 November 2022, 21:47 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement