Advertisement

Jalur Rawan Longsor di Gunungkidul Bakal Diperkuat dengan Talut

David Kurniawan
Kamis, 03 November 2022 - 18:17 WIB
Budi Cahyana
Jalur Rawan Longsor di Gunungkidul Bakal Diperkuat dengan Talut Lokasi bekas tanah longsor di Dusun Sabrang Kidul, Kalurahan Purwosari, Kapanewon Girimulyo, Rabu (11/3/2020). - Harian Jogja/Dok.

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Pekerjaan Umum Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (DPUPRKP) Gunungkidul berencana membangun talut di sejumlah ruas jalan rawan longsor. Upaya ini bagian dari mitigasi bencana agar tidak terjadi longsor di sekitar jalur tersebut.

Kepala DPUPRKP Gunungkidul Irawat Jatmiko mengatakan ada sejumlah ruas jalan yang berpotensi longsor di beberapa wilayah seperti di Kapanewon Patuk dan Gedangsari.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Menurut dia, kedua kapanewon memilik tingkat kerawanan yang tinggi karena perbukitan. “Dengan adanya talut, potensi longsor bisa dikurangi. Minimal juga bisa mengurangi dampaknya,” kata Irawan kepada wartawan, Kamis (3/11/2022).

Menurut dia, pembangunan talut sudah dijalankan. Salah satunya di ruas yang mengubungkan Tawang di Kalurahan Ngoro-oro dengan Terbah di Kapanewon Patuk.

“Nanti akan menyusul pembangunan talut di lokasi rawan lainnya seperti di Kapanewon Gedangsari,” katanya.

Mantan Kepala Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan ini mengatakan talut bisa membuat ruas jalan lebih kokoh serta aman dilalui. “Tidak hanya membangun jalan, tapi aspek keamanan juga diperhatikan. Salah satunya dengan program pembangunan talut di ruas rawan longsor,” katanya.

Kepala BPBD Gunungkidul Purwono mengatakan jalur Kota Jogja-Gunungkidul di Kapanewon Patuk masuk dalam kategori rawan longsor. Setidaknya ada beberapa titik yang dinilai rawan berdasarkan hasil pemantauan seperti Kalurahan Bunder dan Putat.

“Lokasi rawan salah satunya di Sambipitu hingga dekat jembatan di Kali Oya,” katanya.

Advertisement

BACA JUGA: Karena Bank Gagal, Rektor UGM dan Suaminya Serta Mantan Pengurus BPR Digugat Rp29 Miliar

Dia menjelaskan sukarelawan terus memonitor kondisi jalan tersebut. Selain itu, juga ada upaya koordinasi dengan kepolisian dan Dinas Perhubungan Gunungkidul. "Kalau ada bahaya pasti akan kami laporkan,” katanya.

Menurut dia, selain longsor, ada potensi bencana lain di Gunungkidul seperti banjir dan angin kencang. Ia berharap kepada masyarakat agar terus waspada dan berhati-hati saat beraktivitas di tengah-tengah terjadinya cuaca ekstrem.

Advertisement

“Upaya mitigasi terus dilakukan agar mengurangi risiko dampak dari terjadinya suatu bencana,” katanya. 

 

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Korpri Diharapkan Jadi Akselerator

Jogjapolitan | 2 hours ago

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Istri Yudo Margono Ternyata Seorang Perwira Polri Berpangkat AKBP

News
| Selasa, 29 November 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Masangin Alkid, Tembus Dua Beringin Bakal Bernasib Mujur

Wisata
| Selasa, 29 November 2022, 15:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement