Advertisement

Bedah Buku tentang Stunting, DPAD DIY dan DPRD DIY Tingkatkan Literasi Kesehatan Masyarakat

Media Digital
Selasa, 15 November 2022 - 08:07 WIB
Arief Junianto
Bedah Buku tentang Stunting, DPAD DIY dan DPRD DIY Tingkatkan Literasi Kesehatan Masyarakat Suasana diskusi bedah buku yang diinisiasi DPAD DIY dan DPRD DIY di Lendah, Kulonprogo yang dihadiri puluhan peserta, Jumat (11/11/2022). - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO — Dinas Perpustakaan dan Arsip Daerah (DPAD) DIY bersama DPRD DIY menggelar bedah buku bertema stunting atau kekurangan gizi kronis di Kapanewon Lendah, Kulonprogo pada Jumat (11/11/2022).

Bedah buku yang diikuti 50-an peserta tersebut digelar untuk meningkatkan kemampuan literasi kesehatan masyarakat.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Rangkaian kegiatan bedah buku digelar DPAD DIY tahun agar masyarakat mulai menggemari bacaan dengan menghadirkan berbagai buku yang dibedah. Khusus kegiatan bedah buku di Lendah, Kulonprogo, tema buku dipilih oleh DPRD DIY.

Kegiatan tersebut turut diapresiasi anggota DPR RI Hanafi Rais yang juga jadi narasumber kegiatan tersebut. “Kegiatan ini bertujuan untuk membudayakan kegemaran membaca di DIY,” katanya, Senin (14/11/2022).

Hanafi menilai cara menumbuhkan kegemaran membaca dengan mulai membaca buku yang menjadi minat pribadi. “Semakin sering membaca akan mengubah pola hidup dan membentuk lifestyle,” ujarnya.

BACA JUGA: Pembangunan Jalur Pedestrian Senopati Jogja Hampir Rampung

Pembudayaan kegemaran membaca di DIY, kata Hanafi, telah difasilitasi oleh DPAD DIY, salah satunya dengan I-Jogja. “I-Jogja merupakan aplikasi berbasis mobile yang melayani peminjaman e-book melalui ponsel,” jelasnya.

 Menumbuhkan dan membudayakan kegemaran membaca, lanjut Hanafi, bagi generasi selanjutnya merupakan tanggung jawab bersama.

Advertisement

“Melalui berbagai fasilitas yang telah disediakan DPAD DIY untuk menggiatkan literasi tersebut diharapkan warga memanfaatkan secara maksimal,” tegasnya.

Kepala Subkordinator Minat Baca DPAD DIY, Herdi Nugroho menjelaskan kegiatan bedah buku dilakukan secara rutin dan berkala.

“Program ini inisiasi bersama dengan DPRD DIY, kami keliling ke berbagai kabupaten termasuk ke Lendah, Kulonprogo kemarin,” katanya, Senin sore.

Advertisement

Herdi menyebut tema stunting dipilih untuk meningkatkan kemampuan literasi kesehatan masyarakat. “Kebetulan yang jadi sasaran peserta juga dari kelompok ibu-ibu, dari penggerak kesehatan, PKK, sampai tim penanganan stunting,” ucap dia.

Bekal literasi bagi masyarakat, jelas Hardi, sangat penting agar lebih mampu memberdayakan diri dan komunitasnya.

“Dari bacaan yang ada mereka bisa mengembangkan kemampuanya dan menyesuaikan dengan tantangan yang ada,” ujarnya.

 Program bedah buku, lanjut Hardi, bentuk kepedulian DPAD DIY pada masyarakat pinggiran dengan model jemput bola.

Advertisement

“Mereka diharapkan dapat kembali tertarik pada bacaan karena ini untuk memantik minat baca, sehingga dapat memanfaatkan fasilitas dan layanan kami termasuk peminjaman buku fisik maupun e-book,” ujar dia.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Dulu TV-mu Sebelum Beli STB, Sudah Digital atau Masih Analog

News
| Minggu, 04 Desember 2022, 13:07 WIB

Advertisement

alt

Wisata ke Singapura via Batam, Begini Triknya

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 05:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement