Advertisement

Butuh Solusi Tepat untuk Pelaksanaan Program Bangga Kencana

Media Digital
Selasa, 15 November 2022 - 12:37 WIB
Bernadheta Dian Saraswati
Butuh Solusi Tepat untuk Pelaksanaan Program Bangga Kencana Rakor hasil evaluasi sampai bulan September 2022. - Ist

Advertisement

JOGJA-Tahun ini merupakan tahun ketiga pelaksanaan RPJMN 2020-2024 dimana pemerintah melalui BKKBN memiliki target-target yang harus dicapai.

Berdasarkan hasil evaluasi sampai bulan September 2022, gambaran capaian pelayanan KB oleh Perwakilan BKKBN Jawa Timur antara lain:

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

data bkkbn

Kegiatan rapat koordinasi ini dilaksanakan dalam rangka mengoptimalkan peran stakeholder dan mitra kerja dalam penggarapan program KB di kabupaten/kota melalui pemanfaatan Dana Penggerakan Pelayanan KB (DAK BOKB). Pada tahun 2022, pembiayaan program KB di Jawa Timur didukung oleh DAK BOKB sebesar Rp. 45.258.349.100,00 dan telah direalisasikan sebesar Rp 14.554.973.169,00 (32.16%) sampai dengan bulan Oktober 2022.

“Jumlah ini dirasa masih jauh dari target, mengingat permasalahan yang berbeda antara 1 kabupaten / kota dengan kabupaten/kota yang lain," tutur Waluyo Ajeng Lukitowati, S.St., M.M selaku Koordinator Bidang KB/KR yang mewakili Kepala Perwakilan BKKBN Jawa Timur di Awana Ballroom Hotel The Alana Malioboro, Senin (14/11/2022), dalam rilis yang diterima Harianjogja.com, Selasa (15/11/2022). Permasalahan ini yang kemudian akan menjadi topik bahasan selama 3 (tiga) hari ke depan mulai tanggal 14 s.d. 16 November 2022 dengan anggaran bersumber dari DIPA Perwakilan BKKBN Jawa Timur.

Kepala Perwakilan BKKBN DIY, Shodiqin, SH, MM selaku tuan rumah turut hadir dan memberikan sambutan pada kegiatan tersebut. Shodiqin, demikian ia akrab disapa, menyampaikan rasa terima kasihnya telah memilih DIY menjadi lokasi tujuan untuk saling berbagi informasi dan pengalaman, tentunya dengan situasi, kondisi dan potensi yang berbeda dari Jawa Timur.

“Semoga dari pertemuan ini, akan terjadi diskusi hangat dan ada solusi-solusi yang bisa kita persiapkan untuk pelaksanaan Program Bangga Kencana ke depan”, lanjutnya.

Berbeda dengan Jawa Timur, wilayah DIY terhitung relatif kecil karena hanya memiliki 4 (empat) kabupaten dan 1 (satu) kota yaitu Kabupaten Bantul, Sleman, Gunungkidul dan Kulonprogo serta kota Yogyakarta. Berdasarkan Renstra BKKBN 2020-2024, Indikator kependudukan dan KB di DIY tercatat antara lain TFR 1.91; angka prevalensi kontrasepsi modern 55,6; unmet need 19,8; ASFR 9,1; iBangga 57,41; dan Median Usia Kawin Pertama 22,9 tahun.

Advertisement

Selain itu, selama tahun 2022 DIY telah berhasil meraih berbagai penghargaan tingkat nasional di bidang Kependudukan dan Keluarga Berencana seperti Tertinggi tingkat Nasional Pelayanan KB dalam momentum TMMD ke-113, Juara 1 Nasional Pelayanan KB Sejuta Akseptor dalam rangka Hari Keluarga Nasional ke-29, Juara 2 Nasional Pelayanan KB TMKK, Juara I Cakupan terbanyak penggunaan Kartu Tumbuh Kembanga Anak (KKA) dan sebagainya.

Lebih lanjut Shodiqin menjelaskan, keberhasilan Program Bangga Kencana di DIY tidak lepas dari komitmen pemerintah daerah dan kolaborasi yang apik dengan mitra kerja. Dukungan Pemerintah Provinsi DIY dalam rangka meningkatkan kesertaan KB PP di DIY salah satunya diwujudkan dengan dikeluarkannya SE Gubernur DIY nomor 11/SE/VII/2022 tentang Pelayanan KB Pasca Persalinan di DIY.

Kegiatan diikuti oleh 100 orang peserta yang terdiri dari jajaran Perwakilan BKKBN Jawa Timur, Kepala Bidang KB/KR Kab/Kota se-Jawa Timur, Perwakilan BKKBN DIY serta mitra kerja IBI, motivator program KB, dan Tim Baksos MOW Jawa Timur.*

Advertisement

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Cek Sederet Situs Live Streaming Gratis untuk Nonton Piala Dunia 2022

News
| Sabtu, 26 November 2022, 23:17 WIB

Advertisement

alt

Unik! Hindari Bajak Laut, Rumah di Pulau Ini Dibangun di Bawah Batu Raksasa

Wisata
| Sabtu, 26 November 2022, 17:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement