Advertisement

Cuaca Ekstrem, Jogja Belum Juga Tetapkan Status Tanggap Darurat, Ini Alasannya

Yosef Leon
Jum'at, 18 November 2022 - 17:57 WIB
Arief Junianto
Cuaca Ekstrem, Jogja Belum Juga Tetapkan Status Tanggap Darurat, Ini Alasannya Ilustrasi petir - Ist/The Independent

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Pemkot Jogja mengaku belum berencana menetapkan status tanggal darurat bencana menyusul kondisi cuaca ekstrem dan potensi bencana hidrometeorologi di wilayah setempat.

Kewaspadaan masyarakat lebih diutamakan untuk mencegah terjadinya insiden yang membahayakan seperti banjir, longsor, pohon tumbang dan lain sebagainya.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

"Kota [Pemkot Jogja] belum ada rencana itu, tapi kami harapkan kewaspadaan warga dengan potensi bencana di lingkungan masing-masing terus meningkat," kata Penjabat Wali Kota Jogja, Sumadi. 

Sumadi mengakui bahwa sejak awal bulan ini kondisi cuaca di Kota Jogja dan sekitarnya terus menerus dilanda hujan dengan intensitas angin yang tinggi.

BACA JUGA: BKKBN DIY Perkuat Pengelolaan Kampung KB

Hanya saja, belum ada insiden menonjol yang ditemui di lapangan dampak dari cuaca ekstrem tersebut. Beberapa kejadian yang dilaporkan merupakan dampak rutin yang biasa terjadi saat musim hujan melanda Jogja seperti pohon tumbang, banjir dan rumah tertimpa material. 

"Mudah-mudahan kondisinya landai terus ke depan, meskipun cuaca belakangan cukup mengkhawatirkan. Namun belum ada insiden yang cukup besar di lapangan, Mudah-mudahan tidak ada," katanya. 

Menurutnya, kesiapsiagaaan dari petugas pengelola bencana sudah dilakukan di lapangan. Warga juga bisa melapor dengan layanan digital yang dipunyai oleh Pemkot Jogja yakni Jogja Smart Service (JSS) saat terjadi bencana, maupun meminta bantuan petugas untuk melakukan antisipasi.

Advertisement

Selain itu, Sumadi juga mengklaim bahwa koordinasi antara instansi pemerintah berkaitan dengan kewaspadaan dan antisipasi terus dilakukan. 

"Semua sudah kami imbau agar siaga, baik itu kepada warga masyarakat, instansi terkait dan kampung-kampung yang telah dibentuk KTB agar selalu siap dengan kondisi cuaca saat ini," jelasnya. 

Kepala Stasiun Meteorologi Jogja Warjono mengatakan, berdasarkan pantauan dinamika atmosfer saat ini terpantau adanya Bibit Siklon Tropis 94S di Samudera Hindia Selatan Jawa yang bergerak ke arah tenggara, hal ini membentuk belokan angin (shearline) di wilayah Jawa termasuk DY.

Advertisement

BACA JUGA: Jadwal Lengkap KRL Jogja Solo Jumat Ini

Dengan didukung anomali suhu permukaan laut yang bernilai positif (+1 s/d +3) di Selatan Jawa serta tingginya kelembapan udara (>80%) membuat pertumbuhan awan konvektif penghasil hujan di wilayah DIY masih cukup kuat. 

"Untuk besok 19 Nov 2022 potensi hujan sedang-lebat masih berpotensi di wilayah Utara DIY seperti Jogja, Sleman, Kulonprogo bagian Utara, Bantul bagian Utara dan Gunungkidul bagian Utara," jelasnya. 

Kemudian pada 20 - 22 November 2022 mendatang masyarakat DIY diharapkan waspada terhadap potensi hujan sedang-lebat yang lebih merata di wilayah DIY terutama pada siang-sore hari. Selain itu BMKG DIY juga mengimbau terhadap potensi gelombang tinggi (2,5-4 meter) terutama pada 20-22 November 2022. "Update selalu kondisi cuaca lewat media sosial kami di @infobmkgyia atau lewat aplikasi infobmkg," pungkas Warjono.  

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement