Advertisement

Panewu dan Lurah di Bantul Wajib Mendukung KLA

Ujang Hasanudin
Selasa, 22 November 2022 - 20:57 WIB
Arief Junianto
Panewu dan Lurah di Bantul Wajib Mendukung KLA Kepala DP3APPKB, Ninik Istitarini menyampaikan materi di Parasamya, kompleks Pemkab Bantul, Selasa (22/11/2022). - Harian Jogja/Ujang Hasanudin

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL — Bupati Bantul, Abdul Halim Muslih meminta semua panewu dan lurah untuk mendukung terwujudnya Kabupaten Layak Anak (KLA) pada 2024 mendatang. Bantul saat ini berada di status Nindya, pada 2023 ditarget menuju kategori Utama dan 2024 menjadi KLA.

Menurut Halim, muara dari KLA nantinya adalah tidak ada lagi gizi buruk pada anak, tidak ada kekerasan dan bullying, tidak ada pernikahan dini, tidak ada anak putus sekolah, tidak adanya anak yang sakit tidak terobati dan lainnya. Jadi KLA untuk memberikan hak-hak pada anak.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

“Jika itu hak, maka harus ada pihak yang melaksanakan kewajiban, dan itulah kami semua, pemerintah mulai kalurahan, kapanewon dan kabupaten untuk bersama-sama bersinergi mewujudkan itu,” kata Halim dalam acara Focus Group Discusion (FGD) yang diikuti panewu dan 75 lurah di Parasamaya, Kompleks Pemkab Bantul, Selasa (22/11/2022).

BACA JUGA: HUT Ke-77 TNI, Kodim Bantul Gelar Turnamen Bola Voli

Halim berharap dari kegiatan kelompok diskusi ini dapat menghadirkan ide, saran, dan  gagasan dalam mewujudkan kapanewon dan kalurahan layak anak. Hal ini merupakan langkah strategis dalam mewujudkan Bantul sebagai Kabupaten Layak Anak.

Menurutnya, apabila seluruh kalurahan dan kapanewon di Bantul menjadi layak anak maka secara otomatis Bantul akan menjadi Kabupaten Layak Anak, “Dalam mewujudkan Kabupaten Layak Anak  ini tidak bisa kita bekerja sendiri-sendiri, namun kita harus berkolaborasi dan bersinergi berjalan dengan irama langkah yang sama,” ujar Halim.

Lebih lanjut Halim mengatakan dengan mengecilkan cakupan otoritas dari kabupaten ke kapanewon dan kalurahan akan lebih mudah, lebih perhatian, dan mendetail dalam pemenuhan hak dan perlindungan anak. Apabila terjadi sesuatu hal maka gerak untuk menuntaskannya, kata Halim, pasti juga akan lebih cepat.

“Untuk mewujudkan KLA, Pemkab Bantul terus berkomitmen untuk dapat memberikan perlindungan dan pemenuhan hak bagi seluruh anak di Kabupaten Bantul. Maka saya juga berharap seluruh lembaga, maupun praktisi masyarakat dapat terus menjaga komitmennya agar Bantul akan terus  menjadi rumah bersama yang nyaman dan aman bagi seluruh anak di Kabupaten Bantul,” paparnya.

Advertisement

Kepala Bidang Perlindungan dan Pemenuhan Hak Anak, Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana Bantul (DP3APPKB), Afif Umahatun mengatakan untuk kalurahan dan kapanewon yang ada di Bantul belum semua mengimplementasikan terhadap program perlindungan anak sebagaimana deklarasi ramah anak yang sudah dilakukan.

“Jadi memang implementasi dari komitmen tersebut belum semua dilakukan. Maka sekarang kami melakukan evaluasi, dengan harapan ini menjadi pengingat kepada kalurahan dan kapenewon untuk melakukan komitmen yang sudah dideklarasikan bersama,” kata Afif.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Awan Panas Semeru Masih Keluar, BPBD Lumajang Tetapkan Masa Tanggap Darurat 14 Hari

News
| Senin, 05 Desember 2022, 22:07 WIB

Advertisement

alt

Jangan Sampai Salah, Hotel 26 Lantai di China Ini Khusus untuk Babi

Wisata
| Minggu, 04 Desember 2022, 20:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement