Advertisement

Duh...Lama Tinggal Wisatawan di Bantul Tak Sampai 2 Hari, Apa Penyebabnya?

Ujang Hasanudin
Kamis, 01 Desember 2022 - 15:27 WIB
Bhekti Suryani
Duh...Lama Tinggal Wisatawan di Bantul Tak Sampai 2 Hari, Apa Penyebabnya? Sejumlah wisatawan berlibur di Pantai Goa Cemara, beberapa waktu lalu. - Harian Jogja/Lugas Subarkah

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Kepala Dinas Pariwisata Bantul, Kwintarto Heru Prabowo menyebut length off stay atau lama tinggal wisatawan di Bantul rata-rata masih di angka 1,6 hari, sehingga masih perlu digenjot kembali agar wisatawan bisa berlama-lama tinggal dan membelanjakan uangnya di Bumi Projotamansari.

“Jadi rata-rata length off stay wisatawan berdasarkan survei memang masih 1,6 hari. Yang menginap baru satu hari, tidak sampai dua hari atau ada yang datang pagi, malamnya langsung pulang,” kata Kwintarto, saat dihubungi Kamis (1/12/2022).

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Pihaknya sudah berupaya untuk menyajikan atraksi wisata malam. Namun menurutnya lama tinggal wisatawan yang masih minim di Bantul bukan semata-mata karena kekurangan atraksi malam hari, namun lebih karena beberapa faktor.

Ia menyebut wisatawan mengalami penurunan sejak adanya pandemi Covid-19, meski sejak memasuki 2022 ini pariwisata sudah mulai pulih, namun belum pulih sepenuhnya. Selain itu ditambah lagi dengan adanya kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) bersubsidi sehingga berdampak pada naiknya ongkos wisatawan, sehingga daya beli masyarakat rendah.

Karena itu pihaknya menyimpulkan atraksi wisata malam bukan satu-satunya faktor penentu lama tinggal wisatawan, namun kemampuan daya beli wisatawan juga mempengaruhi, sehingga ada wisatwan yang membatalkan kunjungan ke Bantul karena ongkos transportasi wisata naik, namun ada juga yang menunda kunjungan ke Bantul.

“Memang atraksi wisata malam hari penting, namun ada juga faktor lainnya terkait kemampuan daya beli wisatawan,” ucapnya.

Kwintarto tidak menampik selama pandemi Covid-19 ini Dinas Pariwisata megurangi atraksi malam hari dengan berbagai pertimbangan baik keamanan dan kenyamanan serta kerumunan. Bahkan sampai akhir tahun ini tidak ada atraksi malam hari, kecuali malam pergantian tahun rencananya ada live music di parangtritis.

BACA JUGA: Jokowi Sampai 8 Kali Ucapkan 'Hati-Hati' di Pertemuan Tahunan BI

Acara tersebut juga diselenggarakan oleh masyarakat setempat. Bahkan izin pelaknsaaan acara sudah diajukan sejak beberapa waktu lalu. Pihaknya mendukung speenuhnya acara tersebut selama ada jaminan keamanan di lungkungan sekitar.

“Malam Tahun Baru akan ada acara hiburan dan tanggal satunya juga ada. Semoga jadi salah satu bukti perhatikan terkait hal peningkatan length off stay wisatawan. Rencana live music. Selama Nataru rangkaian atraksi wisata belum ada. Hanya malam Tahun Baru dan tahun barunya saja,” ujarnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Harga BBM Nonsubsidi Pertamina Naik Per 1 Februari 2023

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 01:17 WIB

Advertisement

alt

Ini Nih... Wisata di Solo yang Instagramable, Ada yang di Dalam Pasar!

Wisata
| Selasa, 31 Januari 2023, 23:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement