Advertisement

Pemkot Jogja Buka Pendaftaran Vaksinasi Booster Kedua Lansia Via JSS

Yosef Leon
Selasa, 13 Desember 2022 - 06:47 WIB
Budi Cahyana
Pemkot Jogja Buka Pendaftaran Vaksinasi Booster Kedua Lansia Via JSS Lansia mendapatkan vaksinasi booster, Kamis (24/2/2022). - Istimewa

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pemerintah Kota Jogja berupaya memperluas cakupan vaksinasi booster kedua bagi warga lanjut usia (lansia) yang berada di wilayahnya. Lansia yang sudah memenuhi persyaratan untuk disuntik vaksin booster kedua diimbau mendaftarkan diri via aplikasi Jogja Smart Service (JSS). 

Kepala Bidang Pencegahan Pengendalian Penyakit Pengelolaan Data dan Sistem Informasi Kesehatan Dinas Kesehatan Kota Jogja Lana Unwanah menyebut pemberian vaksinasi booster kedua bagi lansia mengacu pada Surat Edaran No. HK.02.02/C/5565/2022 tentang Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster Ke-2 bagi Kelompok Lanjut Usia yang terbit akhir November lalu. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Sejak regulasi dari Pusat keluar, puskesmas sudah rutin membuka layanan booster kedua. Rencananya kami perluas lagi levelnya menjadi tingkat kota," kata Lana, Senin (12/12/2022). 

Menurut Lana, perluasan cakupan vaksinasi booster kedua bagi para lansia cukup penting mengingat kelompok itu rentang tertular Covid-19 yang berasal dari virus Corona barian baru yang telah menyebar di Indonesia. Dengan begitu, perluasan cakupan vaksinasi booster bagi lansia diharapkan bisa membentuk kekebalan imun dan menekan angka penularan Covid-19 di Jogja. 

"Kuota kami buka lewat JSS supaya kami bisa antisipasi dan lebih akurat untuk menyediakan kebutuhan vaksin. Kami sediakan 200 dan sudah lansia yang 60 tahun ke atas sudah bisa mendaftar, tidak hanya yang ber-KTP Jogja, tetapi bisa dari mana saja di Indonesia," jelasnya. 

Untuk sementara program vaksinasi booster kedua masih dikhususkan bagi para warga lansia. Dinas belum menerima instruksi berkaitan dengan pemberian vaksin booster kedua bagi kelompok lain. Vaksin bagi kelompok masyarakat lainnya belum bisa disalurkan lantaran berkaitan dengan pendataan cakupan vaksin yang langsung terintegrasi dengan milik pusat. 

"Dari Pusat membuka data keterangan vaksin hanya dari yang sudah direkomendasikan atau yang sudah keluar regulasinya," ungkapnya. 

BACA JUGA: Viral Parkir Nuthuk di Kawasan Malioboro, Alasannya karena Ada Pasar Malam

Jenis vaksin yang digunakan merupakan Pfizer. Lana mengatakan lansia yang pada vaksin booster pertama menggunakan jenis Astrazeneca, Moderna, dan Sinovac, tetap bisa mengakses jenis vaksin ini. Para lansia yang telah memperoleh suntikan vaksin booster pertama dengan durasi minimal enam bulan dipersilakan untuk mendaftarkan diri. 

"Sampai saat ini cakupannya kalau booster pertama lansia sudah di angka 81 persen dan untuk booster kedua  sudah ada 6,65 persen karena puskesmas sudah melayani," ungkapnya. 

Kepala Dinas Kesehatan Kota Jogja Emma Rahmi Aryani menjelaskan saat ini pendataan terhadap lansia yang memenuhi syarat untuk disuntik vaksin booster kedua tengah dilakukan. Hal ini dilakukan untuk menyesuaikan dengan jumlah vaksin yang ada. "Kami juga siapkan tenaga kesehatan pendukung nanti dari sejumlah puskesmas. Target kami Desember sudah bisa kick off," ucap Emma. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Jasad Pasutri asal Karanganyar Ditemukan Mengapung di Sungai Bengawan

News
| Senin, 30 Januari 2023, 00:27 WIB

Advertisement

alt

Tanggal Tua tapi Pengin Piknik? Bisa kok

Wisata
| Minggu, 29 Januari 2023, 07:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement