Advertisement

Liburan Nataru di Kulonprogo, Dishub Imbau Pengendarai Waspadai Jalur Rawan Longsor

Catur Dwi Janati
Sabtu, 17 Desember 2022 - 07:17 WIB
Arief Junianto
Liburan Nataru di Kulonprogo, Dishub Imbau Pengendarai Waspadai Jalur Rawan Longsor Ilustrasi. - Harian Jogja

Advertisement

Harianjogja.com, KULONPROGO — Dishub Kulonprogo menyiapkan sejumlah skema jalur alternatif menghadapi libur Natal 2022 dan Tahun Baru 2023 (Nataru). Selain itu, Dishub juga mengimbau kepada pengendara agar berhati-hati saat melintas di jalur rawan longsor. 

Kepala Dinas Perhubungan Kulonprogo, Lucius Bowo Pristyanto menerangkan sejumlah skema lalu lintas telah disiapkan mengahadapi Nataru. Pertama, seluruh pengerjaan Jalan Nasional sementara dihentikan selama Nataru. Kalau pun ada pengerjaan proyek yang belum selesai, akan dilanjutkan kembali pada pekan kedua Januari 2023.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

"Kemudian yang dikhawatirkan seputar simpang tiga Demen, simpang tiga menuju Glagah itu yang kemarin banjir itu, itu sudah ada upaya keras dari teman PJN untuk membuat semacam talut di seputar itu biar airnya tidak meluber ke jalan," kata dia, Jumat (16/12/2022).

Di jalur selatan, sekalipun masih ada permasalahan di Jembatan Glagah, kini sudah dilakukan penambalan-penambalam. Namun, jika sementara waktu Jembatan Glagah belum bisa dilewati kendaraan besar, maka akan dialihkan ke Jalan Nasional. "Tetapi nanti alternatif dari simpang tiga Toyan diarahkan ke timur. Alternatifnya yang Jogja bagian Selatan nanti bisa lewat Bantul, Srandakan, jalannya bagus," lanjutnya.

BACA JUGA: Lukita Ceramic Studio, Berburu Cuan, Tawarkan Kisah Renik Keramik Cantik

Di arah tersebut, simpang tiga Brosot yang kerap bermasalah kini juga sudah teratasi dengan pemasangan APILL untuk kelancaran lalu lintas. Sebelumnya area tersebut merupakan simpang tiga, kini diakomodir menjadi simpang empat.  "Simpang minor dari Lendah sekarang sudah ada lampu merahnya [APILL]. Di sana skenario bangjonya [APILL] sekarang simpang empat itu," ujarnya.

Di sisi lain utnuk alternatif menuju Jogja utara atau Magelang, Borobudur, ruas jalan Kepek- Kalimanggis juga telah selesai direhab. Hingga markanya sekali pun sudah disiapkan dan siap dilewati para pengendara.  "Intinya untuk skenario jalan enggak ada persoalan apa-apa. Hanya yang agak mengkhawatirkan yang pegunungan karena ada hujan lebat hati-hati persoalan longsor," ujarnya. 

Kawasan perbukitan Menoreh, kata Bowo, menjadi daerah rawan karena potensi longsornya. Dishub bakal memasang sejumlah spanduk imbauan kepada pengguna jalan di sejumlah titik rawan longsor. "Kami akan memasang imbauan-imbauan tertulis seperti biasanya itu, spanduk-spanduk. Contohnya yang sudah kami pasang ada sedikit longsor di Tompak kemarin kita pasangi rambu-rambu tambahan. Kami pasang di Janti, Jonggrangan kemudian simpang dekat Polsek Girimulyo hanya hati-hati untuk kendaraan berat karena agak berisiko," tukasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Muspusdirla Fasilitasi Program Cinta Tanah Air

News
| Rabu, 01 Februari 2023, 18:37 WIB

Advertisement

alt

Seru! Ini Detail Paket Wisata Pre-Tour & Post Tour yang Ditawarkan untuk Delegasi ATF 2023

Wisata
| Rabu, 01 Februari 2023, 14:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement