Advertisement

Target Pengelola Kampung Wisata Jogja Meleset di Liburan Natal

Yosef Leon
Senin, 26 Desember 2022 - 14:17 WIB
Arief Junianto
Target Pengelola Kampung Wisata Jogja Meleset di Liburan Natal Suasana situs Warungboto yang berada di kawasan Umbulharjo, Senin (26/12/2022). - Harian Jogja/Yosef Leon

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA — Kunjungan wisatawan ke kampung wisata di wilayah Jogja belum menunjukkan kondisi yang menggembirakan pada masa libur Natal kemarin.

Kampung Wisata Warungboto sebagai salah satu dari 18 kampung wisata yang ada di Jogja baru menerima satu rombongan wisatawan sebanyak 15 orang. 

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

Kondisi yang sama juga tampak di situs Warungboto yang menjadi satu paket kesatuan dengan sejumlah paket wisata yang ditawarkan di kampung wisata itu. Selain faktor cuaca dan atraksi yang ditawarkan, minat wisatawan untuk berkunjung ke destinasi wisata alternatif di luar kawasan Tugu Malioboro dan Kraton dinilai masih minim khususnya ke kampung wisata.

"Selama libur Natal kebetulan belum banyak kunjungan, tidak seperti sebelum pandemi. Kondisinya masih sama seperti sebelum liburan Natal atau hari biasa, baik itu yang ke situs atau kampung wisata," kata Ketua Pengelola Kampung Wisata Warungboto, Tri Widodo Purnomo, Senin (26/12/2022). 

BACA JUGA: Gusti Prabu: Semangat Sukarelawan Harus Terus Jadi Budaya

Padahal, kata Tri, pihaknya menargetkan kunjungan wisatawan pada masa liburan Natal kemarin bisa mencapai angka 150 orang per hari untuk ke situs Warungboto dan 220 orang yang menyambangi kampung wisatanya. Target itu meleset dari perkiraan lantaran destinasi wisata yang ada di kawasan Umbulharjo terutama Warungboto juga cukup beragam. 

"Untuk situs Warungboto fokusnya kan pada sejarah dan nilai historisnya jadi segmennya beda memang. Sementara untuk kampung wisata kita fokusnya ke edukasi. Kebanyakan masih dari kalangan mahasiswa yang tertarik," kata dia. 

Dijelaskan, Kampung Wisata Warungboto menawarkan tiga paket wisata dengan jenis dan rentang harga yang beragam. Untuk paket satu dinamai Warto 1A yang menawarkan wisata pelatihan pewarnaan kain sibori dengan harga reguler Rp250.000. Wisatawan akan mendapatkan fasilitas berupa makanan dan minuman khas Warungboto dan diperbolehkan membawa pulang kain hasil pelatihan.

"Paket dua ada Warto 1B dengan harga Rp175.000 ribu bisa ikut pelatihan daur ulang sampah untuk dijadikan aksesoris. Fasilitasbya sama dapat makanbdan minum selama empat jam. Ada juga paket wisata Warto 2 yang kami kerja sama dengan pengelola dermaga cinta Giwangan. Selain ikut pelatihan kain sibori juga bisa ikut susur sungai di dermaga cinta itu harga paketnya Rp235.000," ungkap Tri.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pesawat Susi Air Dibakar di Papua, Pilot dan Penumpang Hilang

News
| Selasa, 07 Februari 2023, 11:37 WIB

Advertisement

alt

Ikuti Post-tour ATF, Banyak Peserta Terkesan dengan Objek Wisata DIY

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 10:07 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement