Advertisement

Konflik Tak Kunjung Reda, Sudah Sepekan Jalan ke Pantai Widodaren Masih Ditutup

David Kurniawan
Senin, 23 Januari 2023 - 18:17 WIB
Bhekti Suryani
Konflik Tak Kunjung Reda, Sudah Sepekan Jalan ke Pantai Widodaren Masih Ditutup Tumpukan batu menutupi jalan menuju Pantai Widodaren di Kalurahan Kanigoro, Saptosari, Gunungkidul, Selasa (17/1/2023). - Istimewa - Kapanewon Saptosari

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL– Akses ke Pantai Widodaren di Kalurahan Kanigoro, Saptosari, masih ditutup hingga sekarang. Adapun penutupan sudah berlangsung sejak Senin (16/1/2023).

Lurah Kanigoro, Suroso saat dihubungi membenarkan apabila akses ke Pantai Widodaren masih diblokade warga. Untuk menyelesaikan permasalahan ini, ia sepenuhnya menyerahkan ke Pemerintah Kapanewon Saptosari.

Advertisement

PROMOTED:  Dari Garasi Rumahan, Kini Berhasil Perkenalkan Kopi Khas Indonesia di Kancah Internasional

“Mediasi yang menangani kapanewon. Yang jelas, hingga sekarang jalan masih ditutup warga,” kata Suroso, Senin (23/1/2023).

Menurut dia, permasalahan di Pantai Widodaren sudah terjadi berulang kali sehingga tidak kaget. Suroso tidak menampik penutupan jalan dilakukan karena ada beberapa tuntutan yang diminta oleh warga.

Meski demikian, sambung dia, berbagai permintaan tersebut tak serta merta bisa dikabulkan. Sebagai contoh, untuk masalah kios jualan, pemerintah kalurahan tak bisa serta merta langsung membangun.

Ia berdalih pelaksanaan program harus tertuang dalam Anggaran Pendapatan Belanja Kalurahan (APBKal). Di sisi lain kemampuan anggaran juga terbatas, tapi Suroso memastikan akan berupaya mengakomodasinya.

“Paling cepat direalisasikan dalam APBKal perubahan. Kalau sekarang jelas tidak bisa karena yang dipergunakan bukan uang pribadi dan harus dipertanggungjawabkan,” katanya.

Menurut dia, kalurahan siap mengakomodasi, tapi dengan catatan permintaan yang diajukan harus realistis. “Tidak boleh diluar nalar atau tiba-tiba langsung ada. Semua butuh proses,” katanya.

Anggota Pokdarwis Pantai Widodaren, Mujiko mengatakan, aksi blockade jalan sebagai bentuk protes berkaitan dengan pengelolaan pantai. Menurut dia, ada tuntutan yang dilayangkan ke Pemerintah Kalurahan terkait dengan pengelolaan.

Tuntutan tersebut meliputi pembongkaran pagar menuju pantai, penyediaan tempat jualan para pedagang, adanya lokasi kamping untuk pengunjung.

BACA JUGA: Cerita Keluarga Soal AW, Warga Sleman yang Ditangkap Densus karena Diduga Terlibat Terorisme

“Belum dipenuhi. Untuk sementara biar diblokir, apalagi jalan yang ditutup merupakan tanah warga,” katanya.

Bupati Gunungkidul, Sunaryanta sudah mendengar tentang kisruh yang terjadi di Pantai Widodaren di Kalurahan Kanigoro, Saptosari. Ia meminta dalam menyelesaikan permasalahan dengan mengedepankan komunikasi dan dialog.

“Sebenarnya jangan sampai ditutup karena semua bisa dikomunikasikan sehingga masalah yang muncul bisa diselesaikan dengan baik,” kata Sunaryanta.

Dia meminta kasus di Widodaren menjadi pembelajaran sehingga tidak terjadi di tempat lain. Oleh karenanya, kepada investor yang ingin menanamkan modalnya juga menjalin hubungan dan komunikasi yang baik dengan warga sekitar.

“Bisa bersama-sama untuk membangun. Jadi, kuncinya ada dikomunikasi agar tidak menimbulkan permasalahan yang dapat merugikan semuanya,” kata Sunaryanta. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Curhat Mensos Risma Ke DPR, Bansos Rp412 Miliar Diblokir Sri Mulyani

News
| Rabu, 08 Februari 2023, 21:27 WIB

Advertisement

alt

Meski Ada Gempa, Minat Masyarakat ke Turki Tak Surut

Wisata
| Selasa, 07 Februari 2023, 22:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement