Advertisement

Bertemu Ketua DPRD DIY, Senior GMKI Bahas Pluralisme Jogja

Sunartono
Senin, 13 Maret 2023 - 15:57 WIB
Sunartono
Bertemu Ketua DPRD DIY, Senior GMKI Bahas Pluralisme Jogja Ketua DPRD DIY Nuryadi saat berfoto bersama pengurus PCPS GMKI Jogja dalam pertemuan di Gedung DPRD DIY, Senin (13/3/2023). - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA--Jogja sebagai salah satu kota toleransi dan pluralisme harus terus dipertahankan. Butuh komitmen banyak pihak, baik dari pemerintah hingga organisasi masyarakat dalam mewujudkan kerukunan di DIY.

Pengurus Cabang Perkumpulan Senior Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia (GMKI) Jogja menyampaikan komitmen itu dalam mendukung Jogja sebagai kota yang pluralis dalam pertemuan dengan Ketua DPRD DIY Nuryadi di Gedung Dewan, Senin (13/3/2023).

Advertisement

BACA JUGA : Sosiolog Sayangkan Ada Hunian Tak Pro Pruralisme

"Kami menyambut baik ide dan pemikiran dari rekan PCPS GMKI Jogja ini. Karena mereka sudah lama di Jogja semasa masih mahasiswa pasti tahu kondisi Jogja yang sangat beragam ini," kata Ketua DPRD DIY Nuryadi kepada wartawan di DPRD DIY.

Politikus PDIP ini berharap para senior GMKI ikut berkontribusi dalam membangun Jogja. Termasuk mendukung upaya menjaga kerukunan antarmasyarakat. Ia telah menerima sejumlah masukan dalam rangka pembangunan di wilayah DIY.

BACA JUGA : Era Disrupsi, Pendidikan Harus Dukung Pluralitas

"Tentu kami mendukung berbagai organisasi yang memiliki komitmen menjaga dan membangun Jogja," katanya.

Ketua PCPS GMKI Jogja Rahman Jafaris menambahkan pertemuan itu selain memperkenalkan sejumlah pengurus baru yang telah dilantik pada Desember 2022 lalu, sekaligus berdiskusi soal Jogja. Terutama menjaga Jogja sebagai kota pelajar, kota budaya dan kota dengan beragama latarbelakang masyarakatnya. "Kami menyampaikan beberapa pandangan terkait upaya bersama menjaga Jogja ke arah lebih baik," ujarnya.

Penasihat PCS GMKI Jogja, Dwi Purnawa menambahkan memasuki tahun politik jelang 2024 harus diantisipasi berbagai riak kecil yang kadang muncul di masyarakat. Oleh karena itu kondisi Jogja dengan masyarakat yang pluralis harus tetap dijaga agar tidak terpecah belah dan tetap damai.

"Persoalan di Jogja kalau pun muncul dan booming tapi cepat selesai. Harapan kami bisa berkontribusi mendorong proses rekonsiliasi apabila ada konflik di masyarakat maupun yang lain, bisa diselesaikan tanpa menimbulkan dampak besar," katanya.

Ia mengapresiasi salah satu program yang digagas DPRD DIY yaitu Sinau Pancasila yang selalu mengupgrade pemahaman pencasila, kebangsaan dan pluralisme. Organisasinya siap memberikan dukungan karena program itu muaranya untuk menciptakan suasana Jogja yang kondusif. Soal pluralisme dan keberagaman, kata dia, sebenarnya kalau terjadi persoalan kecil itu muncul di masyarakat maka tidak bisa langsung dipukul rata, karena ada kemungkinan terjadi antarindividu.

"Mungkin dalam waktu dekat nanti akan ada sambung rasa setelah itu nanti kita formulasikan Sinau Pancasila. Kita sambut baik karena salah satu identitas GMKI adalah sebagai suatu gerakan nasionalis,” kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Penjelasan KNKT Terkait Pesawat Jatuh di Lapangan Sunburst Bumi Serpong Damai

News
| Senin, 20 Mei 2024, 05:37 WIB

Advertisement

alt

Rekomendasi Menikmati Sendratari dan Pertunjukan Wayang di Jogja

Wisata
| Minggu, 19 Mei 2024, 06:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement