Advertisement

Apa Kabar Rencana Bansos Seumur Hidup untuk Lansia Miskin di Jogja?

Stefani Yulindriani Ria S. R
Selasa, 14 Maret 2023 - 22:37 WIB
Bhekti Suryani
Apa Kabar Rencana Bansos Seumur Hidup untuk Lansia Miskin di Jogja? Foto ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA– Dinas Sosial (Dinsos) DIY tengah membahas rencana pemberian bantuan sosial (bansos) seumur hidup bagi lansia miskin di DIY. Meskipun begitu, selama ini Dinsos DIY telah memberikan bantuan kepada lansia miskin berupa sembako serta pelayanan kesehatan secara rutin. 

Kepala Dinsos DIY, Endang Patmintarsih menyampaikan rencana pemberian bansos lansia masih dalam pembahasan. “Untuk rencana bansos lansia seumur hidup belum, baru dibahas Pemda dan DPRD DIY,” katanya, Selasa (14/3/2023). 

Advertisement

BACA JUGA:  TelkomClick 2023: Kesiapan Kerja Karyawan dalam Sukseskan Strategi Five Bold Moves di Tahun 2023

Selama ini, Endang menyampaikan pihaknya telah memberikan bantuan kepada lansia miskin di DIY berupa sembako serta pelayanan kesehatan. Bantuan berupa sembako senilai Rp200.000 per bulan diberikan kepada lansia miskin di DIY. Sedangkan, pelayanan kesehatan diberikan pula kepada lansia miskin pelayanan kesehatan.

Bantuan tersebut diberikan kepada lansia miskin yang ada di panti atau lembaga kesejahteraan sosial milik pemerintah, dan yang tinggal bersama keluarga atau hidup sendiri. 

Berdasarkan data dari Dinsos DIY ada 28.328 orang lansia miskin di DIY. Jumlah tersebut terbagi atas lansia miskin yang tinggal dengan keluarga ada 1.575 orang, sedangkan ada 1.803 orang yang tinggal di panti sosial, yang terbagi dalam 228 orang di panti sosial milik Pemda DIY, dan ada 1.575 orang di Lembaga Kesejahteraan Sosial Lanjut Usia (LKS LU). 

Tahun ini rencananya dianggarkan Rp6,7 miliar dari APBD untuk pemberian bantuan sosial berupa sembako kepada lansia miskin di DIY. Jumlah tersebut pun sama dengan anggaran tahun 2022. 

Meski begitu, bantuan sembako yang telah diberikan Dinsos DIY belum dapat menjangkau seluruh lansia miskin tersebut. Dari jumlah tersebut, bantuan sembako yang diberikan Dinsos DIY hanya menjangkau sekitar 750-800 orang lansia miskin yang tinggal bersama keluarga, sedangkan seluruh lansia miskin yang tinggal di panti sosial milik Pemda DIY dan di LKS LU telah mendapatkan bantuan tersebut. 

Endang menilai penanganan lansia miskin di DIY perlu melibatkan kerja sama antar pemerintah kabupaten/kota di DIY. Menurut Endang untuk merealisasikan keinginan Gubernur DIY Sri Sultan HB X memberikan bansos seumur hidup bagi lansia perlu diatur secara lebih lanjut mekanismenya, termasuk sumber pendanaannya. 

BACA JUGA: Dipukul hingga Diinjak, Amnesty International Beberkan Dugaan Penyiksaan Polisi ke Terdakwa Klitih Gedongkuning

“Kewenangan kami [Dinsos DIY] provinsi [yaitu] lansia yang ada di dalam panti, kalau kita mencangkup semua lansia di masyarakat, mekanismenya keuangannya harus diatur. Apakah lewat BKK atau seperti sekarang melalui LKS,” imbuhnya. 

Dengan program tersebut, menurut Endang program pemberian bantuan sosial bagi lansia miskin sudah dilakukan Dinsos DIY, meski belum menjangkau seluruh lansia miskin. “Jika itu [bansos seumur hidup bagi lansia miskin] sudah kebijakan Ngarso Dalem, kita akan mencari [upaya] supaya itu bisa berjalan. Keinginan Ngarso Dalem itu sudah Dinsos lakukan. Cuma kewenangan, harapannya kabupaten/kota juga ikut,” tutup Endang.

BACA JUGA:  Finnet Dukung Digitalisasi Sistem Pembayaran Proyek Kereta Cepat Jakarta Bandung

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Pilihan

Advertisement

alt

QRIS Indonesia Bisa Dipakai di Negara-Negara ASEAN Ini

News
| Jum'at, 31 Maret 2023, 22:27 WIB

Advertisement

alt

Resep Semur Jengkol, Dijamin Bikin Nambah Nasi Terus

Wisata
| Jum'at, 31 Maret 2023, 12:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement