Advertisement

Kadin Bakal Dilibatkan untuk Pengentasan Kemiskinan di Gunungkidul

David Kurniawan
Selasa, 14 Maret 2023 - 07:37 WIB
Sunartono
Kadin Bakal Dilibatkan untuk Pengentasan Kemiskinan di Gunungkidul Ilustrasi. - Ist/Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Pemkab Gunungkidul memastikan upaya pengentasan kemiskinan bakal dilaksanakan secara lintas sektoral. Salah satunya akan menggandeng Kamar Dagang dan Industri Indonesia (KADIN).

Kepala Bidang Pemerintahan Sosial dan Budaya, Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Gunungkidul, Ajie Saksono mengatakan, upaya pengentasan kemiskinan tidak bisa dilakukan oleh pemkab sendirian. Pasalnya, didalam pelaksanaan juga melibatkan Pemerintah Pusat maupun provinsi.

Advertisement

Selain itu, untuk penentrasi program pengentasan juga melibatkan pihak swasta. Salah satunya dengan menggandeng KADIN agar membantu dalam memberikan program agar masyarakat lebih berdaya sehingga roda perekonomian bisa meningkat.

BACA JUGA : Waduh, Persentase Penduduk Miskin di DIY Lampaui Angka

“Sudah ada rencana kerja sama untuk pengentasan kemiskinan di Gunungkidul,” kata Ajie, Senin (13/3/2023).

Dia menjelaskan, skema kerja sama dilakukan dengan pelatihan vokasi. Diharapkan nantinya juga ada pemberdayaan melalui UMKM dengan mendapatkan pendampingan dari pengusaha yang tergabung di KADIN.

“Khususnya diberikan manajemen tentang wirausaha dan pemasaran. Kalau memungkinkan juga ada bantuan untuk akses permodalan dalam pengembangan usaha,” ungkapnya.

Ajie optimistis kerja sama ini tidak akan tumpang tinding dengan program yang dimiliki pemkab. Pasalnya, didalam pelaksanaan ada pengelompokan sasaran yang akan diberdayakan.

Sebagai contoh, untuk bantuan sosial yang ditangani pemerintah akan difokuskan ke kelompok desil satu atau warga miskin yang sudah tidak bisa diberdayakan lagi seperti lansia dan difabel. Adapun kelompok diluar desil satu akan diarahkan mendapatkan pemberdayaan yang dikerjasamakan dengan KADIN.

BACA JUGA : Kemiskinan DIY Tertinggi di Jawa, Sultan: Ukurannya Tidak Adil

“Jadi ada porsi masing-masing sehingga jangkauan bisa lebih luas dan hasilnya bisa maksimal,” katanya.

Bupati Gunungkidul Sunaryanta mengatakan, berkat penetrasi program yang dilakukan di 2022, tingkat kemiskinan bisa kembali diturunkan. Di 2021 jumlahnya mencapai 18,69%, tapi tahun lalu bisa turun menjadi 15,86%.

“Gunungkidul turunnya hampir 2% sehingga patut diapersiasi. Upaya penurunan akan terus dilakukan secara berkelanjutan,” kata Sunaryanta.

Menurut dia, masih banyak tugas yang harus dilakukan karena untuk mencapai target kemiskinan di bawah 10% membutuhkan kerja keras. Sunaryanta pun mengaku realistis dalam pelaksanaannya karena terpenting angkanya bisa terus diturunkan.

“Rata-rata setiap tahunnya hanya 1%. Ini hampir mencapai 2% sudah luar biasa. Yang jelas, pemkab terus berupaya dalam program penanggulangan kemiskinan,” kata pensiunan TNI ini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Alihkan Kuota Haji Reguler ke Furoda, Kemenag Disebut Sembrono

News
| Kamis, 20 Juni 2024, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja, Pasar Beringharjo Gudangnya Makanan Legendaris

Wisata
| Selasa, 18 Juni 2024, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement