Advertisement

Waduh, Persentase Penduduk Miskin di DIY Lampaui Angka Nasional

M Faisal Nur Ikhsan
Sabtu, 16 Juli 2022 - 08:27 WIB
Arief Junianto
Waduh, Persentase Penduduk Miskin di DIY Lampaui Angka Nasional Tugu Pal Putih atau Tugu Jogja - Harian Jogja/Bernadheta Dian Saraswati

Advertisement

Harianjogja.com, SEMARANG -- Badan Pusat Statistik (BPS) merilis hasil survei angka kemiskinan pada Maret 2022 lalu. Cukup mencengangkan, meski persentase penduduk miskin di wilayah DIY pada periode tersebut dilaporkan berada di angka 11,34 persen, turun sebesar 0,57% dibandingkan September 2021, tetapi angka tersebut masih jauh di atas angka nasional, yakni di 9,54%.

“Memang kami melihat bahwa tingkat kemiskinan di DIY masih lebih tinggi dibandingkan tingkat kemiskinan secara nasional. Tetapi, perbandingan ini kalau dilihat pergerakannya maka terlihat penurunan kemiskinan di DIY lebih cepat dibanding penurunan kemiskinan secara nasional,” jelas Sugeng Arianto, Kepala BPS DI Yogyakarta, Jumat (15/7/2022).

Perkembangan angka kemiskinan di DIY memang tengah mengalami penurunan. Pada September 2020, persentase penduduk miskin berada di angka 12,80%. Angka itu tak bergerak hingga Maret 2021. Baru pada September 2021, terjadi penurunan hingga di 11,91%.

PROMOTED:  YouGov: Tokopedia Jadi Brand Paling Direkomendasikan Masyarakat Indonesia

Dilihat dari daerah tempat tinggalnya, penduduk miskin di DIY masih didominasi oleh masyarakat perkotaan. Persentasenya pada Maret 2022 berada di angka 13,65%. Sementara di perdesaan, persentase penduduk miskin berkisar di angka 10%.

BACA JUGA: Data BPS: Kemiskinan di Desa Menurun, Kota Masih Tinggi

Sementara itu, berdasarkan kriteria Bank Dunia, distribusi pengeluaran penduduk Q1 di perkotaan selama enam bulan terakhir mengalami peningkatan sebesar 0,01%. Di mana di perdesaan, pada kategori yang sama dilaporkan mengalami penurunan 0,36%.

“Kami melihat misalnya pada kondisi Maret 2022 dibandingkan dengan September 2021 untuk di perkotaan itu mereka yang berada pada Q1 mengalami kenaikan tipis dari 6,29 persen menjadi 6,30 persen. Sementara yang Q2 naik dari 9,12 persen menjadi 9,24 persen,” jelas Sugeng. 

Sugeng juga menjelaskan bahwa Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) di perkotaan dan perdesaan pada periode Maret–September 2021 mengalami penurunan 0,048%. Namun demikian, jika dilihat per kategori, angka P1 di perdesaan mengalami kenaikan di mana pada September 2021 angkanya di 2,108% sementara pada Maret 2022 angkanya menjadi 2,253%. “Tetapi kalau dibandingkan secara year-on-year, Maret 2022 dibanding 2021 di pedesaan ini masih membaik,” tambahnya.

Advertisement

BPS juga mencatat Indeks Keparahan Kemiskinan (P2) di perkotaan maupun perdesaan DIY turun 0,024% pada Maret 2022 dibandingkan September 2021. Oleh karena itu, Sugeng menyimpulkan bahwa secara umum indikator kemiskinan di DIY sudah menunjukkan perbaikan.

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Dijual Segera, Kerangka Dinosourus Usia 150 Tahun untuk Ruang Tamu

News
| Senin, 26 September 2022, 18:27 WIB

Advertisement

alt

Ada Paket Wisata ke Segitiga Bermuda, Uang 100% Kembali Jika Wisatawan Hilang

Wisata
| Minggu, 25 September 2022, 11:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement