Advertisement

Ini Jalur Ekstrem di Gunungkidul yang Tak Dihapus dari Aplikasi

David Kurniawan
Rabu, 19 April 2023 - 13:17 WIB
Jumali
Ini Jalur Ekstrem di Gunungkidul yang Tak Dihapus dari Aplikasi Seorang pekerja sedang memindahkan jagung dari truk yang terlibat kecelakaan tunggal di Tanjakan Bundelan di Kalurahan Jurangjero, Ngawen. Senin (30/1/2023). - Harian Jogja/David Kurniawan

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Tim pengamanan libur Lebaran memastikan tidak ada upaya penghapusan sementara jalur ekstrem di Gunungkidul dari aplikasi penunjuk arah. Guna mengurangi risiko kecelakaan di jalur tersebut telah dipasang spanduk peringatan.

Kepala Bidang Lalu Lintas, Dinas Perhubungan Gunungkidul, Bayu Susilo Aji mengatakan, sudah mendata mendata jalur rawan mudik. Menurutnya, ada beberapa jalur yang harus diwaspadai karena rawan kecelakaan.

Advertisement

Hal ini terjadi karena kondisi jalan merupakan tanjakan ekstrem. Beberapa jalur yang masuk kategori ekstrem di antaranya Tanjakan Clongop, Gedangsari; Bundelan di Kapanewon, Ngawen, jalur Dlingo-Playen hingga Tanjakan Petir, Rongkop.

“Di beberapa jalur ini, kendaraan berat atau besar dilarang melintas guna menghindari terjadinya kecelakaan,” kata Bayu, Rabu (19/4/2023).

Dia mengungkapkan, untuk mengurangi risiko kecelakaan di jalur ekstrem sudah dilakukan antisipasi dengan memasang rambu-rambu lalu lintas. Selain itu, juga dipasang spanduk tentang peringatan agar kendaraan besar tidak melintas di jalur tersebut.

Meski demikian, upaya antisipasi tidak sampai menutup akses, khususnya bagi pengendara yang memanfaatkan aplikasi penunjuk arah. Untuk diketahui, di Kabupaten Bantul jalur ekstrem seperti Cino Mati akan dihapus selama libur Lebaran dari aplikasi penunjuk arah.

“Untuk Gunungkidul, tidak ada kerja sama dengan penyedia layanan agar menghapus sementara jalur ektrem agar tidak dilalui,” kata Bayu.

Hal senada diungkapkan Kasatlantas Polres Gunungkidul, AKP A Purwanta. Menurut dia, tidak ada kebijakan berkaiatan dengan penghapusan jalur ekstrem di Gunungkiduln dalam aplikasi penunjuk arah.

“Yang jelas sudah dipasang rambu peringatan. Untuk optimalisasi, nanti disiapkan tim untuk patroli,” katanya.

Purwanta menambahkan, guna menyambut libur Lebaran telah dilakukan berbagai persiapan. Selain menyiapkan ratusan personel, juga ada rencana rekaysaa arus lalu lintas di sejumlah titik mulai dari jalur utama Wonosari-Jogja dan kawasan pantai.

Untuk jalur Wonosari-Jogja dipersiapkan skema jalur one way saat terjadi kemacetan mulai dari perbatasan Bantul hingga Kali Pentung, Patuk.

“Ya kalau macetnya parah, maka ditutup sekitar 30 menit untuk skema one way. Kalau sudah lancar akan dibuka lagi,” katanya.

Adapun rekayasa juga dilakukan di kawasan pantai. Rencananya jalur di dalam pantai hanya berlaku satu arah, sedangkan untuk Jalur Jalan Lintas Selatan (JJLS) tetap berlaku biasa. “Keberadaan JJLS akan sangat membantu dalam mengurai kemacetan di kawasan pantai. Kami juga menyiagakan tim ganjal ban selama 24 jam di kawasan Patuk dan Pantai Baron,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

3 Jenazah Pesawat Jatuh BSD Tiba di RS Polri, Posko Ante mortem dan Post Mortem Dibuka

News
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:47 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement