Advertisement

Promo Sumpah Pemuda Harjo

Keterlibatan Perempuan dalam Politik Jadi Jalan Memperjuangkan Kebutuhannya

Lugas Subarkah
Sabtu, 08 Juli 2023 - 20:17 WIB
Maya Herawati
Keterlibatan Perempuan dalam Politik Jadi Jalan Memperjuangkan Kebutuhannya Keterwakilan perempuan dalam pemilu - Ilustrasi - Freepik

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Kebijakan yang dapat mengakomodir kebutuhan perempuan sering kali tidak terpikirkan oleh leki-laki. Maka keterlibatan perempuan dalam  politik sangat diperlukan untuk dapat memperjuangkan pemenuhan kebutuhannya.

Hal ini disampaikan putri mantan Presiden Indonesia Abdurrahman Wahid, Yenny Wahid, dalam Fisipol Leadership Forum (FLF) dengan topik Women Political Leadership: To Unite What Male Politicians Have Divided, di Fisipol UGM, Jumat (7/7/2023).

Advertisement

Ia menjelaskan kenapa perempuan masuk politik atau setidaknya perlu mengerti isu politik, karena yang akan memperjuangkan isu isu penting tentang perempuan adalah perempuan itu sendiri. “Bapak-bapak kurang paham, dalam cuti haid, rasa kram, sakit, maka perempuan butuh cuti haid,” katanya.

Laki-laki juga tidak mengerti perlunya ada ruang menyusui di ruang publik. Di mall, stasiun, bandara dan lainnya. Fasilitas ini yang memperjuangkan perempuan sendiri. Dari satu kebijakan tersebut akan menciptakan efek yang sangat besar.

“Anak-anak timbuh lebih sehat, imunitas meningkat, kecerdasan meningkat, mental health lebih stabil. Anak-anak ini yang menjadi peminpin Indonesia. Bayangkan dari satu kebijakan saja efeknya begitu panjang,” ungkapnya

Di samping itu, perempuan yang menempati posisi strategis juga memiliki karakter unggul  yakni consensus building atau mencari kompromi. Dengan karakteristik ini, kepemimpinan perempuan terbukti efektif saat menghadapi krisis.

BACA JUGA: Kemarau, Ada Potensi Hujan Sedang hingga Lebat, BMKG: Tingkatkan Kewaspadaan

Ia mencontohkan beberapa pemipin luar negeri seperti mantan Perdana Menteri Selendia Baru, Jecinda Ardern dan mantan Kanselir Jerman, Angela Markel. Ketika menghadapi pandemi Covid-19, keduanya berkerja lebih efektif dibanding Donald Trump di Amerika Serikat.

Kepemimpinan mereka menurutnya lebih mengedepankan consensus building dan kesejahteraan masyarakat. “Terbukti lebih mampu mengatasi krisis. Tumpuannya kesejahteraan masyarakat didahulukan, walaupun tidak popular,” kata dia.

Untuk mencapai kesadaran politik kaum perempuan, maka diperlukan pengarusutamaan gender, yang selain dilakukan di institusi pendidikan juga perlu dilakukan sejak dari keluarga. Ia mencontohkan keluarganya yang sejak ia kecil telah mempraktekkan kesetaraan gender.

“Saya sejak kecil soal kesadaran gender tidak pernah diomongi. Bapak saya langsung praktek. Gus Dur dari saya kecil bantuin cuci piring. Kata ibu saya kalau kamu nangis yang bangun dari tempat tidur dan dibawa ke tempat tidur untuk disusui ibu itu bapak,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Hubungan Memanas, India Desak Kanada Tarik 41 Orang Diplomatnya

News
| Selasa, 03 Oktober 2023, 20:37 WIB

Advertisement

alt

Danau Toba Dikartu Kuning UNESCO, Sandiaga: Ini Jadi Alarm

Wisata
| Senin, 02 Oktober 2023, 21:50 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement