Advertisement

Rocky Gerung Beri Kuliah Mahasiswa di Jogja, Ini Isi Ceramahnya

Sunartono
Minggu, 10 September 2023 - 16:27 WIB
Sunartono
Rocky Gerung Beri Kuliah Mahasiswa di Jogja, Ini Isi Ceramahnya Rocky Gerung. - Istimewa.

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA—Pengamat politik Rocky Gerung memberikan kuliah umum di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) Sabtu (10/9/2023). Kegiatan itu digelar oleh BEM KM UMY bertajuk UMY Movement Forum 2 di Gedung Perpustakaan UMY. Selain mengajak mahasiswa untuk bijak memilih pemimpin, Rocky juga juga menyebut soal Ahmad Dahlan yang berkontribusi terhadap Jogja sebagai kota berpikir. Selain mahasiswa UMY, diskusi itu juga diikuti mahasiswa dari berbagai kampus di Jogja.

Dalam kesempatan itu Rocky Gerung mengajak mahasiswa untuk bijak memilih calon pemimpin dalam kontestasi politik yang akan datang. Menurutnya, para pemimpin masa depan harus memiliki ide-ide tentang keadilan, pertahanan dan lingkungan. Ia menekankan pentingnya memilih pemimpin berdasarkan kapasitas intelektual mereka.

Advertisement

BACA JUGA : Penuhi Panggilan Bareskrim, Rocky Gerung Diberondong 40 Pertanyaan selama 7 Jam

“2024 akan ada kompetisi pemimpin berikutnya, yaitu siapa yang punya ide tentang keadilan, tentang pertahanan dunia, tentang lingkungan, itu yang harus anda pilih sejak sekarang, hal itu bisa diketahui lewat perdebatan capres,” kata Rocky dalam rilis yang dikirim Biro Humas UMY.

Rocky menyebut Jogja sedari awal diniatkan oleh Kiai Ahmad Dahlan untuk menjadi Kota yang berpikir. Jika Ahmad Dahlan sebelum kemerdekaan Indonesia memutuskan untuk menjadi Buzzer Belanda, maka kondisi Jogja dan bangsa ini akan sangat berbeda.

“Jogja sedari awal diniatkan Ahmad Dahlan untuk menjadi kota yang berpikir. Jika Ahmad Dahlan 33 tahun sebelum kemerdekaan memutuskan mau menjadi buzzernya Belanda, maka anda saat ini hidup dari amlop ke amplop,” ungkap Rocky Gerung.

BACA JUGA : Rocky Gerung Diperiksa Bareskrim Polri, Penyidik: Tidak Terkait Penghinaan Presiden

Akan tetapi Ahmad Dahlan memilih untuk tidak menjadi buzzer Belanda. Ia kemudian memilih untuk berinvestasi di dunia pendidikan dan ilmu pengetahuan. Alhasil, Muhammadiyah saat ini memiliki  172 perguruan tinggi. Bahkan, ia menyebut, jika Muhammadiyah berhenti berpikir, IQ bangsa ini bisa terjun bebas hingga 70 persen.

“Yang 70 persen itupun disubsidi oleh Muhammadiyah semua. Kita bisa lihat Sekolah Muhammadiyah ada dimana-mana dan sangat bermutu,” kata Rocky.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

DPR Desak Pemerintah Membuat Sertifikat Khusus untuk Tanah Masyarakat Adat

News
| Sabtu, 30 September 2023, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Unik, Taman Sains Ini Punya Gedung Seperti Pesawat Ruang Angkasa

Wisata
| Sabtu, 30 September 2023, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement