Advertisement

Bahan Pokok Masih Mahal, Stok di Bantul Diklaim Aman

Lugas Subarkah
Rabu, 22 November 2023 - 20:47 WIB
Maya Herawati
Bahan Pokok Masih Mahal, Stok di Bantul Diklaim Aman

Advertisement

Harianjogja.com, BANTUL—Beberapa bahan pokok di Bantul terpantau masih cukup mahal pada pekan ketiga November ini, seperti cabai dan beras. Meski demikian, Pemkab Bantul memastikan harga masih wajar dan ketersediaan masih aman.

Wakil Bupati Bantul, Joko Budi Purnomo menjelaskan mahalnya harga cabai saat ini menguntungkan petani, di sisi lain masih terjangkau oleh masyarakat. “Yang penting kalau masyarakat masih bisa menjangkau harganya menurut saya enggak apa-apa,” ujarnya, Rabu (22/11/2023).

Advertisement

Namun jika nanti harga sudah terlampau mahal sehingga masyarakat sudah tidak bisa lagi menjangkau, pemerintah akan mengambil langkah untuk menstabilkan harga. “Saya selalu intens dengan dinas pertanian untuk kroscek lapangan kaitannya dengan perkembangan harga,” katanya.

Ia juga mengaku selalu mengecek petani untuk mendapatkan data penanaman dan panen setiap komoditas. “Kami lihat keseimbangannya seperti apa. Alhamdulillah hari ini Bantul masih kondusif, stok beras masih tersedia, bahan pangan lain juga tersedia,” katanya.

Namun khusus untuk komoditas kedelai, ia akui Bantul tidak memiliki cukup produksi kedelai sehingga harus mendatangkan kedelai impor. Meski demikian ia memastikan selain ketersediaan stok, harga juga masih terjangkau oleh masyarakat.

BACA JUGA: Megawati Mengajak Para Insinyur untuk Berpolitik demi Bangsa dan Negara

Berdasarkan data rata-rata harga bahan pokok yang dihimpun Pemkab Bantul dari sejumlah pasar besar di Bantul, saat ini beras premium di harga Rp13.650 per kg dan beras medium Rp12.800 per kg. Sedangkan gula pasir Rp16.933 per kg, naik Rp900 dari pekan sebelumnya.

Cabai rawit merah, hijau dan bawang merah juga mengalami kenaikan. Cabai rawit merah Rp75.200 per kg, naik RP3.233. Cabai rawit hijau Rp62.100 per kg, naik Rp2.100. Bawang merah Rp26.200 per kg, naik Rp2.467. Sementara komoditas lainnya walau ada kenaikan tapi tidak signifikan.

Adapun data ketersediaan bahan pokok yakni beras 2.953,82 ton dengan kebutuhan 1.598,45 ton. Bawang merah ketersediaan 145,86 ton dengan kebutuhan 66,29 ton. Cabai rawit ketersediaan 70,52 ton dengan kebutuhan 69,34 ton. Gula pasir ketersediaan 268,36 ton dengan kebutuhan 184,03 ton.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Konser Kali Kedua di Jakarta, Ed Sheeran Gunakan Music Performer Visa

News
| Senin, 04 Maret 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement