Advertisement

Pemkab Sleman Lakukan Studi Tiru ke Belitung, Ini Alasannya

Abdul Hamied Razak
Jum'at, 08 Desember 2023 - 11:37 WIB
Abdul Hamied Razak
Pemkab Sleman Lakukan Studi Tiru ke Belitung, Ini Alasannya Salah satu destinasi andalan Kabupaten Belitung. Ist

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Sesuai dengan undang-undang tentang Pemerintahan Daerah, masing-masing provinsi dan kabupaten/kota di Indonesia wajib untuk menyampaikan Laporan Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (LPPD) setiap tahun kepada Menteri Dalam Negeri.

Capaian Indikator Kinerja Kunci (IKK) yang merupakan bagian penting dalam LPPD menjadi dasar pemberian nilai dan kategori dari sebuah daerah dalam Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (EPPD) yang dilakukan oleh Kementerian Dalam Negeri.

Advertisement

Pada tahun-tahun sebelumnya, terdapat 4 (empat) predikat kategori hasil EPPD yang bisa disematkan bagi suatu daerah, yaitu Sangat Tinggi, Tinggi, Sedang dan Rendah. Pada periode ini, Kabupaten Sleman selalu meraih predikat hasil EPPD kategori Sangat Tinggi.

BACA JUGA: Politik Uang Adalah Candu Perusak Demokrasi

Namun pada tahun 2023 ini, Kemendagri memutuskan untuk mengubah kategori hasil EPPD menjadi hanya 3 (tiga) predikat kategori saja, yakni Tinggi, Sedang dan Rendah.

Berdasarkan Keputusan Menteri Dalam Negeri tentang Hasil EPPD 2022, Kabupaten Sleman diputuskan sebagai kabupaten dengan kategori Sedang.

Di sisi lain, Kabupaten Belitung Provinsi Bangka Belitung yang pada periode 4 Kategori meraih predikat Sedang, pada saat perubahan 3 Kategori tahun ini ternyata tetap berhasil mempertahankan predikat yang sama.

Keberhasilan Kabupaten Belitung dalam mempertahankan predikat Kategori Sedang ini menarik perhatian dan membuat penasaran Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo dan jajaran kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sleman.

Kustini pun memutuskan untuk mempelajari lebih lanjut strategi Pemkab Belitung dalam penyusunan dan penyampaian LPPD dengan berkunjung ke Belitung pada 6 Desember 2023.

“Saya sangat terkesan dengan capaian hasil EPPD Kabupaten Belitung, oleh karena itu saya langsung menghubungi Bupati Belitung untuk bisa ngangsu kawruh (belajar-red.) ke sana. Saya bawa para kepala OPD, karena mereka harus tahu apa yang berbeda dibandingkan Sleman sehingga bisa langsung diterapkan di OPD-nya sesuai IKK masing-masing," tandasnya saat itu.

Bupati Belitung Sahani Saleh saat menerima kunjungan Bupati Sleman bersama Kepala OPD mengatakan bahwa keberhasilan daerah yang dipimpinnya dalam mempertahankan kategori Sedang dalam EPPD bukanlah hal yang mudah. Sahani mengungkapkan bahwa ia dan anak buahnya di Kabupaten Belitung sangat concern terhadap penyampaian LPPD.

“Dulu, skor (nilai) EPPD kami tertinggal agak jauh dengan Sleman, namun alhamdulillah sekarang sudah mendekati Sleman. Kami semua di Belitung punya komitmen yang kuat untuk meningkatkan capaian IKK di setiap kewenangan yang kami punya. Kalau capaian IKK naik, maka LPPD akan jadi lebih baik, kemudian skor EPPD otomatis naik pula," tegasnya.

Ia menambahkan bahwa Kabupaten Belitung juga intensif berkolaborasi dengan Tim Evaluasi Daerah maupun Tim Evaluasi Nasional. “Tim Provinsi dan Tim Kemendagri kami minta untuk secara kontinyu melakukan supervisi terhadap kami. Strategi ini cukup efektif, dan kami kira bisa juga lah dilakukan oleh Kabupaten Sleman,” pungkasnya.

Selain belajar soal LPPD, Kustini juga memanfaatkan kesempatan kunjungan ke Belitung untuk melihat dan mempelajari kemajuan produksi dan pemasaran barang kerajinan hasil karya Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) lokal.

Terlebih sektor pariwisata sama-sama menjadi salah satu sektor unggulan Sleman dan Belitung dalam menggerakkan ekononi riil. Yang menarik dari hasil kunjungan ini, show room di Belitung memiliki 4 blok display yaitu makanan, craft, fashion, dan barang lainnya yang menyajikan produk-produk UMKM, dengan komposisi hampir 80% diisi dengan produk2 untuk buah tangan wisatawan.

“Belitung saya nilai sangat berhasil dalam memajukan UMKM terutama untuk produk kerajinan. Makanya saya minta Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Sleman untuk ikut sekalian agar melihat Galeri UMKM Belitung, supaya kunjungan ke Belitung ini lebih efektif dan bernilai. Sisan le mlaku (sekalian jalan),” kata Kustini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Konser Kali Kedua di Jakarta, Ed Sheeran Gunakan Music Performer Visa

News
| Senin, 04 Maret 2024, 17:37 WIB

Advertisement

alt

Indonesia Bidik Turis Portugal sebagai Pasar Pariwisata

Wisata
| Minggu, 03 Maret 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement