Advertisement

Gunungkidul Dapat Tambahan 29.280 Gas Melon

Andreas Yuda Pramono
Selasa, 18 Juni 2024 - 19:07 WIB
Maya Herawati
Gunungkidul Dapat Tambahan 29.280 Gas Melon Ilustrasi. - Solopos/ Sunaryo Haryo Bayu

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL—Dinas Perdagangan (Disdag) Kabupaten Gunungkidul bulan ini telah mengirim permohonan penambahan stok tabung gas elpiji ukuran tiga kilogram (kg) atau gas melon. Total ada tambahan sebesar 29.280 tabung.

Kepala Bidang Perdagangan Disdag Gunungkidul, Ris Heryani mengatakan stok dan harga gas melon di Bumi Handayani saat ini terkendali. Harga per tabung di tingkat eceran sekitar Rp21.000. Adapun harga gas melon di tingkat agen mencapai Rp17.000.

Advertisement

“Bulan Juni 2024, kami telah minta tambahan penyaluran gas. Istilahnya tambahan fakultatif dua kali. Harapan kami tidak ada kelangkaan dan tidak ada kenaikan,” kata Ris, Selasa (18/6/2024). Penambahan tersebut dilakukan setelah Disdag menggelar pemantauan di lapangan. Disdag juga rutin menjalin koordinasi dengan agen terkait ketersediaan gas.

Tambahan fakultatif pertama tanggal 1 Juni, gas dikirim tanggal 6, 7, 8, dan 10 dengan jumlah 13.320 tabung. Adapun tambahan fakultatif kedua tanggal 17 Juni, gas dikirim tanggal 13, 14, 15, 18, dan 19 dengan jumlah 15.960 tabung.

“Kami memang mintanya pas hari liburan seperti tanggal 1 Juni dan 17 Juni begitu. Sebagai langkah antisipasi saja. Soalnya, agen juga tidak mengirim ke pangkalan,” katanya.

BACA JUGA: Rencana Bansos untuk Korban Judi Online Sangat Berisiko, Ini Kata Ekonom

Adapun pembelian gas melon harus menggunakan kartu tanda penduduk (KTP). Nomor induk kependudukan (NIK) akan digunakan pangkalan gas ke agen. Lalu, agen akan melaporkan distribusi gas melalui NIK tersebut.

Sosialisasi penggunakan KTP ini dilakukan sejak Januari 2024. Disdag berharap saat ini sudah berjalan.

“[Pembelian] tetap harus pakai KTP. Di dalam aplikasi kan sudah ada registrasi pendaftaran sebagai pembeli. Jadi harus tetap pakai KTP. Seminggu paling dua gas saja pembeliannya, meski di aplikasi belum ada pembatasan,” ucapnya.

Kepala Disdag Gunungkidul, Kelik Yuniantoro mengatakan harga melon saat ini stabil di kisaran Rp21.000.

“Dulu sewaktu menjelang Idulfitri memang sempat menyentuh Rp25.000. Tapi itu hanya di beberapa tempat saja,” kata Kelik.

Kelik menambahkan Disdag setiap hari libur bersurat ke Pertamina untuk menambah pasokan gas melon sebesar 25%. “Polanya itu, setiap kami lihat ada tanggal merah atau hari libur, kami pasti bersurat. Pasti. Soalnya tidak ada kiriman kalau libur,” katanya.

 

 

 

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Pembangunan IKN Baru Mencapai 15 Persen Saat Perayaan HUT RI 17 Agustus

News
| Selasa, 16 Juli 2024, 15:37 WIB

Advertisement

alt

6 Destinasi Wisata Alam yang Wajib Dikunjungi di Bogor

Wisata
| Minggu, 14 Juli 2024, 09:47 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement