Advertisement

PPP Kritik Pondokan Bebas di Sleman

Sunartono
Selasa, 01 April 2014 - 12:23 WIB
Nina Atmasari
PPP Kritik Pondokan Bebas di Sleman Seorang penghuni rumah indekos di Desa Madegondo, Grogol, Sukoharjo, sedang duduk-duduk di pintu kamarnya, Senin (11/11). Menjamurnya rumah indekos di Solo Baru butuh penataan serius.(Kurniawan/JIBI - Solopos)

Advertisement

Harianjogja.com, SLEMAN—Meski sempat diwarnai keributan di depan panggung, kampanye Partai Persatuan Pembangunan (PPP) yang digelar di Lapangan Denggung, Tridadi, Sleman, Minggu (30/3/2014) berlangsung lancar. Selain menyoroti korupsi dan politik uang, PPP mengkritik banyaknya pondokan bebas di Sleman.

Kampanye partai berlambang Kabah itu dihadiri ribuan simpatisan dari seluruh DIY. Menjadi adat massa partai ini, para simpatisan banyak mengendarai motor dengan knalpot blombongan. Sekitar pukul 11.05 WIB rapat umum dimulai.

Advertisement

Tetapi saat Ketua DPC PPP Sleman, Farhan Hariem melakukan orasi pertama, tiba-tiba terjadi keributan massa di depan panggung utama. Farhan sempat berusaha meredakan ketegangan antarsimpatisan yang terjadi dari panggung. "PPP damai, jangan ada keributan," ujar Farhan di atas panggung.

Sejumlah Satgas kemudian menangkap beberapa pelaku kemudian dibawa menjauh dari area bentrok. Tidak jelas penyebab kericuhan yang terjadi, namun melibatkan sesama simpatisan PPP.

Dalam orasinya Farhan meminta kepada seluruh simpatisan dan kader PPP untuk bersatu menghindari adu domba antar parpol Islam. Ia optimistis sesuai hasil survei di DIY dalam pemilihan anggota legislatif mendatang akan mendapatkan masing-masing satu kursi DPRD kabupaten/kota di tiap daerah pemilihan (dapil) dan dua kursi DPRD DIY di tiap dapil.

Selain menyoroti kasus korupsi, Ketua DPD PPP DIY, Syukri Fadholi dalam orasinya mengkritik banyaknya pondokan bebas di Sleman. Banyaknya pondokan bebas, kata dia, maka bisa mengancam akhlak pemuda, karena penghuninya bebas melakukan sesuai sekehendak hati tanpa pengawasan, seperti seks bebas, penyalahgunaan narkoba dan miras.

Selain pondokan bebas, banyaknya tempat hiburan malam di Sleman juga harus menjadi perhatian. Tempat hiburan di Sleman sudah banyak menimbulkan kerawanan kriminalitas.

"Karena itu saya minta kepada DPRD dan Bupati Sleman untuk menertibkan pondokan bebas itu. Selain itu menjamurnya hiburan malam juga harus menjadi perhatian. Karena sama-sama dapat merusak anak muda," tegas Sukri dalam orasinya.

Sukri mengimbau kepada kadernya agar jangan terbujuk dengan politik uang dan jual beli suara. Karena itu dapat melahirkan para koruptor ulung. "Kalau dari awal sudah dengan politik uang, darimana mereka mengembalikan uang kalau tidak dengan korupsi," kata dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

3 Jenazah Pesawat Jatuh BSD Tiba di RS Polri, Posko Ante mortem dan Post Mortem Dibuka

News
| Minggu, 19 Mei 2024, 20:47 WIB

Advertisement

alt

Hotel Mewah di Istanbul Turki Ternyata Bekas Penjara yang Dibangun Seabad Lalu

Wisata
| Sabtu, 18 Mei 2024, 20:27 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement