Advertisement

Kebun Binatang Surabaya Belajar pada Gembiraloka

Selasa, 08 April 2014 - 10:00 WIB
Nina Atmasari
Kebun Binatang Surabaya Belajar pada Gembiraloka

Advertisement

Harianjogja.com, JOGJA–Kebun Binatang Surabaya (KBS) belajar cara pengelolaan satwa dan manajemen di Gembira Loka (GL) Zoo Jogja. Setelah peralihan manajemen, banyak perbaikan yang ingin dilakukan KBS.

Direktur Utama Kebun Binatang Surabaya, Ratna Achjuningrum mengatakan sudah tujuh bulan ia mengambil alih pengelolaan KBS. Dan hingga kini sudah banyak perbaikan dilakukan Pemkot Surabaya.

Advertisement

“Namun perbaikan itu belum maksimal. Masih ada beberapa pembenahan. Untuk itu kami ke sini belajar soal pengelolaan satwa, manajemen hingga kontrol. Namun kami masih tertarik dengan perkembangan manajemen GL Zoo,” kata Ratna di sela-sela kunjungannya ke GL Zoo, Senin (7/4/2014).

Ratna menerangkan manajemen GL Zoo memang menarik. Perpindahan dari yayasan hingga menjadi perseroan terbatas (PT) hampir tidak terasa ada gejolak. Dalam waktu lima tahun perkembangan pembangunannya juga sangat bagus.

“Sekarang pengunjung juga sangat banyak sekali di sini. Bahkan tidak hanya terpengaruh liburan saja, di sini masih ramai saja. Kami ingin seperti itu,” kata Ratna.

Ratna menambahkan saat peralihan Pemkot Surabaya menggelontorkan penyertaan modal mencapai Rp5,174 miliar. Dana ini untuk mendukung operasional KBS, mulai dari beli pakan hingga membayar karyawan.

“Di atas kertas memang ada dana yang berputar di KBS namun semuanya tidak ada wujud nyatanya. Sebab semua itu masih ditahan karena pengelolaan yang bermasalah,” jelas Ratna.

Di KBS memang banyak koleksi binatang berkurang. Banyaknya hewan yang mati membuat beberapa spesies hilang, seperti Jaguar yang mati beberapa waktu lalu.

Plt Kepala Departement Internal Kontrol, Hening Noertiningsih mengatakan Jaguar adalah spesies tunggal yang ada di KBS waktu itu. Kematiannya tentu saja menghilangkan spesies ini dari KBS.

“Kami sebenarnya memiliki 200 spesies di KBS. Namun beberapa tahun belakangan kami kehilangan tiga spesies,” kata Hening.

Direktur Utama (Dirut) GL Zoo KMT A Tirtodiprojo mengatakan banyak yang perlu dipelajari dari KBS. Bahkan masalah yang sederhana, yakni banyaknya karyawan yang pergi saat tidak ada tugas, padahal tenaga mereka masih dibutuhkan.

“Banyak permasalahan yang itu kami temui lima tahun silam kini sedang dialami KBS. Untuk itu kami terbuka dengan kunjungan ini dan memberikan penjelasan yang baik kepada KBS agar bisa beroperasi dengan lebih baik lagi,” kata Tirtodiprojo.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Alihkan Kuota Haji Reguler ke Furoda, Kemenag Disebut Sembrono

News
| Kamis, 20 Juni 2024, 18:07 WIB

Advertisement

alt

Makan Murah di Jogja, Pasar Beringharjo Gudangnya Makanan Legendaris

Wisata
| Selasa, 18 Juni 2024, 17:17 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement