Advertisement

Sudah Habis Rp300 Juta, Caleg Ini Tak Lolos ke Kursi DPRD

Ujang Hasanudin
Selasa, 29 April 2014 - 13:29 WIB
Nina Atmasari
Sudah Habis Rp300 Juta, Caleg Ini Tak Lolos ke Kursi DPRD

Advertisement

Harianjogja.com, GUNUNGKIDUL- Sejumlah calon anggota legislatif (caleg) DPRD Gunungkidul geram karena sudah menghabiskan uang hingga ratusan juta rupiah, namun tidak berhasil lolos ke kursi DPRD.

Salah satu caleg yang emosi karena tidak terpilih adalah Dadang Iskandar dari Partai Demokrat. Caleg nomor urut dua daerah pemilihan IV (Rongkop, Girisubo, Tepus, Tanjungsari) ini menghabiskan dana sebanyak Rp300 juta.

Advertisement

Dia mengakui melakukan politik uang meski akhirnya kalah. “Caleg lainnya juga money politic lebih besar,” klaimnya, saat bercerita kepada Harianjogja.com, baru-baru ini.

Seorang caleg dari Partai Golkar Margiyo menambahkan, selama tujuh bulan kampanye hingga menjelang pencoblosan, ia menghabiskan dana sebesar Rp200 juta. Dana tersebut diakuinya dana pribadi.

Dana itu habis dibagikan kepada warga dalam bentuk pembangunan balai dusun, jalan, dan kas RT dan RW. Bantuan yang diberikan dengan harapan bisa terpilih itu dianggapnya tidak sesuai dengan kenyataan karena ia tidak mendapatkan suara yang banyak.

“Contohnya bantuan keramik di balai dusun dari 267 suara saya hanya mendapat 17 suara. Ini kan bentuk pengingkaran,” ucap dia.

Padahal, Margiyo mengklaim, selama kampanye tidak pernah membagi-bagikan uang kepada person, namun uang itu dia bagikan dalam bentuk pembangunan. “Saya kalau ngdum person tidak senang tapi kalau pembangunan senang,” kata dia.

Dia menuduh caleg lainnya “menyerang” detik-detik menjelang pencoblosan dengan uang Rp50 ribuan. Hal itu dia akui berdasarkan laporan sejumlah timsesnya dan terbukti suara Margiyo di daerah pemilihan V tidak signifikan.

Margiyo merupakan Ketua Badan Kehormatan (BK) DPRD Gunungkidul 2009-2014. Awal mula menjadi anggota dewan lima tahun lalu ia maju melalui Partai Peduli Rakyat Nasional (PPRN). Namun ditengah jalan dia pindak ke Golkar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terkait

Video Terbaru

Advertisement

Harian Jogja

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Harian Jogja

Advertisement

Berita Pilihan

Advertisement

alt

Kemenag Ingin Pesawat Angkutan Haji Tidak Lagi Delay

News
| Sabtu, 25 Mei 2024, 20:07 WIB

Advertisement

alt

Kyoto Jepang Larang Turis Kunjungi Distrik Geisha di Gion, Ini Alasannya

Wisata
| Kamis, 23 Mei 2024, 10:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement