BANJIR BANTUL : Puluhan Hektar Padi Muda Terendam Air

Area sawah di Bantul yang tergenang air, (Arief Junianto/JIBI - Harian Jogja)
02 Desember 2016 23:55 WIB Arief Junianto Bantul Share :

Banjir Bantul juga melanda area pertanian

Harianjogja.com, BANTUL -- Puluhan hektar lahan sawah di Desa Sidomulyo dan Mulyodadi tergenang air. Hujan dengan intensitas tinggi yang turun sejak 3 hari lalu mengakibatkan lahan persawahan di kawasan itu yang kini ditanamani varietas padi, tergenang hingga ketinggian 1
meter. Dari pantauan Harianjogja.com di lapangan, Jumat (2/12/2016) siang, di kawasan Desa Sidomulyo genangan lahan persawahan terjadi di 4 pedukuhan, yakni Plebengan, Ngireng-ireng, Prenggan, dan Plumutan.

Durrahman, salah satu petani asal Dusun Plebengan, Desa Sidomulyo mengakui genangan itu sejatinya sudah terjadi sejak Selasa (29/11/2016) lalu. Berharap hujan mereda, ia pun berharap agar genangan di sawahnya lekas surut.

Alih-alih mereda, intensitas hujan justru kian meninggi. Akibatnya, genangan air yang biasanya bisa surut dalam waktu 1-2 hari, kini pun justru semakin parah.

Ia khawatir, jika hal ini terus terjadi, kerugian akan kembali dialaminya. Memang, sebelum memasuki musim tanam I varietas padi tahun ini, pihaknya sudah mengalami kerugian yang tidak sedikit ketika masih menanam cabai.

“Ketika itu, tanam cabai gagal total. Juga karena banjir. Apa sekarang saya harus gagal lagi,” keluhnya.